Saturday, 24 November 2012

Misi Mencari 'Imam'! 19



BAB 19

Khir sedang bercakap di hand phonenya. Sekejap-sekejap dia menoleh ke arah aku. Tapi satu butir bicara pun aku tidak dapat dengar. Dia datang dan menghulurkan hand phonenya kepada aku.

" Abah " Ujarnya.

Aku menyambutnya. Setelah menjawap salam dan bertanya khabar, baru abah bertanyakan tentang penangkapan kami sebentar tadi. Suara mak pun kedengaran marah-marah bila aku cakap tidak mahu buat laporan. Abah tenang sahaja.

" Abah, cukuplah Uzma malu macam ni, malam ni. Uzma taknak kecoh-kecoh. Benda dah selesai."

" Kalau Uzma dah kata macam tu, abah tak mahu komen. Tapi, pastikan tak jadi lagi. Tak pasal saja kamu adik beradik kena tangkap basah." Abah tergelak-gelak di hujung bicaranya. Selepas berbual serba sedikit kami memutuskan talian.

Khir pandang aku sebelum tersengeh. Aku pula mencebirkan bibir!

" Kekasih gelap betulla akak ni."

" Woi! Mulut! Tak pasal kena tangkap basah!"

Mengekek Khir gelak.

" Tahu tak apa. Menggeletar kepala lutut Khir masa dia orang cakap mula-mula buka pintu tadi."

" Akak ingat kenapa tadi. Bila tiba-tiba orang tu cakap bersekedudukan, akak malu betul!"

" Siapalah yang buat laporan ye?"

" Entah! Malas akak fikir!" Aku cuma mengeluh. Macam-macam! 

Sampai ke tempat tidur aku masih tak habis fikir kejadian tadi. Tak ada ribut, tak ada taufan tiba-tiba jabatan agama serbu rumah ni. Nasib baiklah aku bukan jenis orang yang suka cari pasal. Kalau nak kata malu, siapa tak malu?

Lima orang lelaki masuk rumah ni tanpa usul periksa buat tuduhan aku dan Khir pasangan kekasih yang buat maksiat! Dengan penampilan muslimah aku ni, takkanlah orang yang melaporkan tu tak fikir? Bunyi hand phone menandakan message masuk menyebabkan aku tersentak.

+ Assalamualaikum. Dear buat apa? -Hairi

- Wa'alaikumsalam. Tengah menung je. Ada apa dah tengah malam msg? -Uzma

+ Aik! Takkan msg buah hati pengarang jantung abang pun nak kena soal siasat? -Hairi

- Taklah. Uzma penat. Pening dengan benda yang jadi dekat sini. -Uzma

+ Abang dapat tahu pasal tangkap basah tu. Kelakar betul. Mak marah betul dekat orang yang buat report. Abah pun kena marah dengan mak. -Hairi

Aku dah berkerut kening bila abang Hairi cakap abah kena marah dengan mak. Kenapa pula?

- Eh! Apa pasal? -Uzma

+ Lagi nak tanya ke? Pasal dear duduk sana, abang dekat sinilah. Mak kata, kalau tak sebab abah berkeras, tak jadilah peristiwa bersejarah macam ni. -Hairi

Aku tersengeh! Agak tak berpuas hati dengan berbalas message aku call terus abang Hairi.

" Mak cakap apa saja?"

" Amboi. Excited betul?"

" Mestilah. Macam-macam jadi dekat sini minggu ni saja."

" Mak cakap, kalau Dear jadi tunang dengan Fauzan, tak adalah Dear sampai pergi johor tu. Mak betul-betul bangkitkan nama Fauzan kali ni." Apa yang menyebabkan aku tersengeh pun, aku tak tahu.

" Abah kata apa?"

" Abah senyap saja. Tapi, hari ahad lepas masa on the way balik rumah, abang ada ternampak kereta Fauzan bersaing dengan kereta abang. Masa tu abang keluar dengan mak. Fauzan macam dari rumah kita je."

" Abang biar betul? Siapa dekat rumah?"

" Abah. Masa abang sampai rumah abah tengah siram bunga."

" Erm. Dia cari abang tak?"

" Kalau cari abang, dia boleh call abang, kalau abang tak ada. Ni tak call pun."

Berkerut dahi aku fikir pasal Fauzan pula.

" Dahlah. Tak tahu nak kata apa. Cakap pasal Fauzan, dia send rakaman video camera kat Uzma."

" Amboi. Abahkan pesan tak boleh berhubung. Beraninya?"

Aku tergelak.

" Dia tak bagi terus dekat Uzmalah. Dia send dekat e-mail Khir."

" Patutlah macam happy saja suara dia. Dah ada pengubat jiwa rupanya." Suara abang Hairi ceria menggiat aku. Aku hanya tersengeh! Macamlah abang Hairi depan aku.

" Bolehla. Abah tak kata cara tu tak boleh. Jadi tak salah kot."

" Yela. Abang pun takkan cakap pada abah. Pastikan Khir tak mengadu tahu."

" Itu abang jangan risau. Dia takkan bagi video tu kalau dia tak setuju." Yakin betul jawapan aku. Tapi, betul apa. Kalau Khir tak suka, awal-awal lagi dia tak perlu beri video itu dekat aku.

" Baguslah. Pandai-pandai kawal Khir tu. Rajin bebeno keluar malam."

" Uzma dekat sini dia jarang keluar malam la. Tahu kakak dia sorang dekat rumah. Abang jangan risau. Tak puas hati, Uzma komplen."

Abang Hairi tergelak.

" Yelah. Ha, dah dekat pukul dua belas ni. Bila nak tidur?"

" Kejap lagi. Esok, kalau abang contect Fauzan, jangan lupa kirim salam."

" Takkan kirim salam saja?"

Aku dah pelik.

" Habis? Nak kirim apa lagi?" Kepala yang tak gatal ni aku garu-garu.

" Tak mahu kirim rindu dan sayang?" Terdengar gelak tawa abang Hairi di hujung talian.

" Boleh juga. Kirim salam sekilo, rindu dua kilo, sayang berkilo-kilomiter. Boleh?"

Abang Hairi makin rancak tergelak! Aku hanya tersengeh. Sengaja aku cakap macam tu. Puas hati aku!

" Okeylah Dear. Abang nak masuk tidur. Esok abang sampaikan kalau contact si dia. Abang minta maaf ya Dear."

" Okey! Uzma maafkan. Uzma pun minta maaf. Peluk cium buat mak dan abah tau."

" Okey Dear! Selamat malam. Assalamualaikum."

Setelah menjawap salam aku mematikan talian. Lega dapat meluahkan perasaan. Mata yang semakin berat aku layankan. Dan entah bila masanya aku terlelap.



Aku mengelap cermin depan kereta Myvi kesayangan aku. Makcik jiran depan rumah dah terjengah-jengah di pintu pagar rumahnya. Aku sengaja menegur. Selama dua minggu lebih duduk dekat sini, aku tak sempat nak kenal dengan jiran sebelah menyebelah. Aku perkenalkan diri sebagai kakak Khir. Berubah wajahnya! Kenapakah?

" Maaflah aunty. Saya dah lebih setengah bulan dekat sini tak pernah bertegur sapa. Sibuk dengan urusan kerja. Maklumlah, baru bertukar kerja."

Wajah makcik tu macam serba salah. Tapi aku buat tak tahu. Takkan nak tanya pula?

" Tak apalah. Aunty ingat siapalah jiran baru ni. Tu yang terintai-intai. Selalu nampak kelibat pagi-pagi dah hilang. Malam baru balik. Sibuk sangat ke?"

Haish! Macam mammy jarum saja makcik ni. Aku hanya mengangguk.

" Tak apalah aunty. Saya nak pergi kerja dulu ni. Bila-bila kita berbual lagi. Jangan segan pula nak tegur ya." Sengaja aku berbahasa basi, sebelum melangkah ke kereta untuk pergi kerja.

Hai, hidup dekat mana pun kene berjiran. Mahu dengan tak saja aku ni bergaul.

Khir termenung. Memang kalau ikutkan hatinya, dia mahu marah pada Salman. Gila! Sebab mulut aunty Mahani, dia dan kak Uzma di tangkap basah! Kalau tak bertembung dengan Salman di Bank pagi tadi, dia tak tahu yang aunty Mahani yang buat laporan!

" Khir! Kau tak kerja ke?" Teguran yang tiba-tiba buatnya mencari siapa pemilik suara. Salman yang duduk di meja kaunter khidmat pelanggan mengangkat tangan. Oleh kerana pelanggan bank tak ramai, Khir duduk bersama Salman sebelum gilirannya sampai.

" Kerjalah bro. Aku mana boleh skip kerja. Kakak aku masih tak biasa dengan pengurusan dekat sini."

Berkerut muka Salman. Seperti berfikir sesuatu.

" Kakak kau? Bila masa kakak kau pindah sini? Hairi mana? Dah dekat sebulan tak nampak."

" Abang aku dah balik Selangor. Jaga cawangan sana. Kakak aku yang duduk dengan aku sekarang. Kau tak pernah jumpa kakak aku lagikan?"

" Oh! Perempuan yang selalu awal pagi dah keluar dan dah malam baru balik tu? Kakak kau?" Muka Salman sedikit berubah, macam muka bersalah!

" Yelah. Kakak aku. Uzma Zulaikha." Khir mengangguk-angguk.

" Khir, nampaknya aku dengan mak aku dah salah anggap ni."

" Kau apa hal bro?"

" Pasal Jabatan Agama yang serbu kau malam tadi. Aku betul-betul tak tahu. Mak aku yang bising suruh report. Mula-mula aku taknak. Tapi, bila kerap aku nampak, dan mak aku bising, aku buatlah laporan."

Berubah muka Khir! Tangannya sudah di genggam. Menahan geram. Kalau bukan di dalam bank, mahu sahaja dia menumbuk muka Salman.

" Kau? Kenapa kau tak tanya? Apa guna handphone kau kalau tak pandai guna?" Suara Khir sedikit kasar! Sakit hatinya memandang wajah Salman yang sudah terkulat-kulat.

" Aku minta maaflah bro! Aku tak terfikir pun itu kakak kau. Yelah, kau pun tak macam selalu. Malam-malam dah tak lepak sport center dengan geng kita. Mahu aku tak syak!" Agak bergetar suara Salman membela diri.

" Dah tahu macam tu, cuba kau ketuk pintu rumah aku. Tak pun telifon. Rumah kau dengan aku selang jalan raya je. Bukan jauh. Kau tahu tak yang kau dah fitnah aku dan akak aku."

Berubah muka Salman. Dia tahu itu kesalahannya.

" Aku betul-betul minta maaf. Aku tahu salah aku. Aku harap kau dapat maafkan aku."

Khir mendengus! Rasa geram masih bersisa. Entah kenapa hatinya benar-benar sakit. Nombornya sudah di panggil. Dia bangun sebelum memandang Salman.

" Entahlah. Kalau aku maafkan kau sekarang hati aku tak ikhlas lagi. Tengoklah nanti macam mana."

" Jangan macam ni Khir. Aku betul-betul rasa bersalah."

" Dahlah. Aku nak buat urusan aku. Urusan kita tangguh dulu."



Aku mengetuk pintu bilik Khir. Dari dinding kaca biliknya aku nampak dia termenung. Apa hal budak ni? Lunch tadi aku tegur pun tak banyak cakap.

Aku menolak pintu bilik Khir. Dia masih senyap tak terkutik walau seinci. Sah berangan!

" Assalamualaikum Azrul Zakhir!"

Khir yang termenung nampak tersentak. Selepas menjawap salam aku dia tersengeh. Tapi macam separuh hati saja.

" Kenapa akak masuk tak ketuk pintu?"

" Amboi! Lenguh tangan ni ketuk dik oi. Yang kamu menung ni kenapa? Ada masaalah?"

Wajahnya aku tenung. Entah kenapa aku rasa dia memikirkan sesuatu yang berat.

" Kak, akak boleh tak ikhlaskan hati maafkan orang yang serbu kita malam tadi?"

Berkerut dahi aku bila tiba-tiba dia mengungkit hal malam tadi. Aku menghela nafas.

" Ikutkan, siapa tak marah dik. Akak malu sangat bila ada orang buat laporan macam tu. Tapi, yang datang serbu kita tu akak rasa tak salah. Yang jadi salah bila pandangan dan kata-kata dalam hati mereka yang mengata kita malam tadi. Akak tak mahu kita bebankan mereka. Jadi, akak belajar ikhlaskan hati untuk terima apa yang berlaku. Akak ikhlaskan hati memaafkan mereka."

Khir terangguk-angguk.

" Khir pun cuba buat macam tu kak. Dengan mereka dah selesai, dengan jiran kita tak selesai lagi kak."

" Maksud Khir?"

" Masakan pokok bergoyang kalau tak ada yang goyangkan kak."

Aku mengeluh. Memang aku tak tahu siapa yang memulakannya. Dan aku tak berani menuduh!

" Khir tahu sesuatu yang akak tak tahu?"

" Baru tahu. Tadi Khir terserempak dengan jiran depan rumah kita. Dia mengaku, dia buat laporan." Suaranya lemah. Aku yang dah terkejut, menggelengkan kepala.

" Masyaallah! Kenapa sampai jadi macam ni?"

Khir menggeleng. Aku terdiam.

" Kita kena buat sesuatu Khir. Akak tak mahu kita kena fitnah. Tak elok kita biar saja benda macam ni jadi. Hidup berjiran, tak bolehlah macam ni."

" Nak buat apa?"

" Kita buat majlis makan-makan. Jemput jiran-jiran. Buat BBQ ke. Sekurang-kurangnya mereka dapat kenal akak. Fitnah tu tak tersebar. Macam mana?"

Khir terangguk-angguk. Akhirnya, petang itu kami cuma berbincang tentang majlis yang akan kami buat. Terpaksa juga aku pujuk Khir maafkan mereka yang tabur fitnah tu. Bagi aku, cukuplah dengan memaafkan mereka. Supaya beban di bahu aku juga tak berat, dan mereka tidak menanggung dosa. Cukuplah dengan apa yang dah terjadi! 

Friday, 23 November 2012

Misi mencari 'Imam!' 18



BAB 18

Beberapa minit selepas menghantar client, Khir masuk ke pejabat aku dengan membawa sepotong Tiramisu! Dia tersengeh.

" Jom celebrate!"

" Celebrate apa?"

" Perbincangan yang berjaya sekejap tadi." Ujarnya sambil menghulur sudu kepada aku.

" Ceh! Kedekut! Sepotong je dik?" Aku menyambut sudu yang di beri dan menyudu sedikit Tiramisu masuk ke dalam mulut! Sedap!

" Hoi kak! Tak baca doa!" Sergah Khir. Aku tersengeh, cepat-cepat aku membaca doa. Khir menggeleng. " Pantang jumpa tiramisu. Doa pun lupa baca." Aku tergelak mendengar rungutan Khir.

" Terima kasih! Lain kali beli sebiji untuk akak!" Usikku. Khir mencebik.

" Amboi! Taste dia. Sebiji tiramisu je dah dekat seratus tau kak, kalau dekat Secret Recipe! Kopakla macamni!"

Aku tergelak sakan.

" Kedekut!"

" Dah jangan banyak cakap. Khir ambik balik karang kek ni." Ugutnya pura-pura mahu menarik piring kek di hadapan aku.

" Marah pulak?"

" Mana ada. Khirkan baik." Ujarnya sambil mengenyitkan mata.

" Kalau Khir baik, bagila akak call abang Fauzan." Aku tiba-tiba mengacahnya. Khir memandang aku. Entah kenapa nama Fauzan yang sering bermain dalam kepala aku ni. Dia mengeluh. " Apa mengeluh ni? Tak elok."

" Kak. Khir tahu akak betul-betul sayang abang Fauzan. Tapi, kalau akak suruh Khir tipu abah, Khir minta maaf."

Aku tersenyum pahit. Kalaulah Khir dapat baca hati aku.

" Tapi, semalam abang Fauzan ada send video, dia e-mail kat Khir. Untuk akak. Yang tu abah tak cakap tak bolehkan? Bukan dia contact akak. Tapi dia bagi dekat Khir. Jadi tak salah kalau Khir bagi dekat akak. Betul?" Ujarnya sambil menghulurkan tumb drivenya pada aku. Aku terpinga-pinga.

" Tak mahu Khir simpan. Khir tak tengok tau. Terus download masuk dekat sini."

Pantas aku menganbil tumbdrive dari tangannya. Dia tersengeh.

" Terima Kasih. Sayang betulla akak kat Khir!"

" Dah dapat sayanglah! Cuba tak dapat. Khir la adik yang tak kesiankan kakak."

" Eh, siapa kata? Pandai buat cerita!" Khir mengekek suka. Aku pula berdebar-debar mahu melihat video yang di hantar oleh Fauzan!

" Kak. Sebenarnya, kek ni abang Fauzan suruh Khir beli untuk akak. So, memandangkan Khir tolong, tak salahkan Khir makan sekali?" Ujarnya sambil mengenyit mata.

Kek tiramisu yang tinggal suku itu aku pandang!

" Hampeh!" Tak sempat aku nak mencubit lengan Khir, dia dah lari keluar dari pejabat aku. Gelak tawanya masih kedengaran dari dalam bilik aku.

Aku menggelengkan kepala. Keletah Khir yang kadang-kadang buat aku pening kepala. Tetapi hari ini, dia membuatkan aku tersenyum gembira. Tak sabar aku nak tengok video! 

Hari ini, aku masuk pejabat agak lewat. Dan benda pertama yang aku nampak sebaik saja masuk bilik aku, sejambak bunga carnation warna pink! Pink? Alahai! Siapa punya taste ni? Carnation ni memang la cantik. Tapi aku suka warna merah menyala tu. Aduhai! Siapalah yang suka membazir ni?

Intercom aku tekan, menghubungi penyambut tetamu.

" Ya, Cik Uzma. Ada apa yang boleh saya bantu?"

" Cik Murni, benda warna pink dalam bilik saya ni datang dari mana?"

" Erkk! Pink? Apa tu Cik Uzma?"

" Bunga ni. Bunga warna pink."

" Oh! Yang tu, tadi kedai bunga yang hantar. Cik baca la kad tu. Saya dapat tadi terus letak dekat meja Cik. Tak baca pun."

Aku mengeluh.

" Okeylah macam tu. Terima kasih Cik Murni."

" Sama-sama Cik Uzma."

Lepas letak ganggang telifon, aku membelek-belek bunga carnation yang di hantar sebakul ini. Kad yang terselit aku baca.

* Selamat berkerjasama Cik Uzma. Harap awak sudi berkenalan dengan saya.

Ikhlas,
Haris.

Berkerut dahi aku memikirkan Haris. Siapa? Pintu pejabat aku di tolak. Siapa lagi yang suka buat edisi terjah kalau bukan Khir. Dia masuk dan duduk depan aku.

" Perjanjian dah siap. Tadi Khir dah call Encik Haris. Dia kata nanti dia datang. Dia minta kita set place, luar office untuk tandatangan perjanjian."

" Haris? Yang minta kita supply roti canai frozen dekat semua cawangan mini market dia?"

" Yela. So, bila ni?"

" Petang ni la. Pagi ni akak nak semak update tempahan yang kita dah dapat. Oder sekarang macam dah lebih dari target bulanan. Kena oder stok lebih dekat kilang."

" Okey! Khir tak dapat join kalau petang. Jadi boleh tak akak handle sendiri. Just nak tandatangan je. Akak bawa Fitri ye."

" Okeylah. Just make sure Fitri tahu." Khir mengangguk. Matanya sudah terancap pada jambangan bunga di tepi meja kerja aku.

" Hai. Ada peminat nampak?" Aku menjelingnya.

" Tak kenal. Haris ke apa entah nama." Aku hulurkan kad tadi kepada Khir. Khir menyambut dan membacanya. Berkerut dahinya.

" Encik Haris ke kak? Wah! Baru dua hari lepas jumpa, hari ni dah dapat bunga." Aku pula yang berkerut bila Khir mengatakan Encik Haris.

" Haish! Khir ni. Tak mungkinlah!" Aku pula menafikannya. Khir tergelak.

" Tak percaya, petang ni tanya dia. Okeylah kak. Nanti Khir suruh Izzati setting tempat dan inform akak."

Selepas Khir keluar, aku termenung. Haris? Buat sesak kepala betul la. Adoi.



Aku duduk menunggu kedatangan Encik Haris di Secret Recipe. Dekat sahaja dengan pejabat. Fitri pula sibuk minta aku beli kek bawa balik pejabat. Boleh tahan membodeknya dia ni. Menu kad yang berada di dalam tangan, aku belek lagi, mencari-cari apa yang menarik untuk di makan.

" Dah lama sampai?" Tegur satu suara di hadapan aku. Encik Haris sudah berdiri di hadapan aku. Aku bangun dan mellemparkan senyuman kepadanya. Fitri bersalaman dengannya. Dan aku bersalaman dengan pembantu Encik Haris.

" Tak lama. Baru saja. Jemputlah duduk." Ujar aku. Encik Haris tersenyum. Uihh! Tergugat sekejap!

Kami meneruskan agenda kami petang itu dengan lancar. Encik Haris pula nampak lebih mesra dari pertemuan kami yang pertama. Aku pulak jadi kekok! Kenapa kekok? Sebab aku rasa memang dialah yang hantar bunga carnation pink tu dekat aku! Macam mana aku tahu? Haih! Dia dari mula sampai dok tersenyum penuh makna. Aku pulak naik seram!

Fitri dan pembantu Encik Haris, Fiza bangun pergi ke kek kaunter. Katanya nak cuci mata. Kalau ada yang berkenan mahu di bungkus. Aku jadi tak sedap duduk berdua dengan Encik Haris!

" Dah dapat bunga saya?"

Nak tersedak lemon tea yang aku sedut sekejap tadi. Tak warning betul mamat ni! Cepat-cepat aku mengelap bibir aku. Dia tersenyum! Hampeh! Aku menarik nafas panjang. Cool Uzma, cool!

" Jadi, betullah bunga carnation pink tu dari Encik Hariz?" Dia tersenyum dan mengangguk.

Aku dah tak senang duduk! Lama pula Fitri ni belek kek! Aku tertoleh-toleh Fitri yang rancak berbual di kerusi depan kek kaunter. Patutlah! Mengayat!

" Pink ke? Saya oder warna unggu."

" Yerp! Pink. Err... Encik Haris, janganlah membazir macam tu lagi. Bunga tu bukan saya boleh makan." Nak tak nak keluar juga alasan. Tak suka dengan pemberian itu! Membazir!

" Oh! Saya tak tahu nak bagi apa. Pembantu saya yang bagi cadangan. Lepas ni saya beri benda yang boleh di makan. Boleh?"

" Eh! Tak apa, tak bagi apa-apa pun boleh." Sedaya upaya aku menolaknya. Dia menggeleng.

" Jangan tolak niat baik saya Cik Uzma. Saya ikhlas mahu mengenali awak."

" Err... Encik jangan macam ni. Saya tak selesa. Cukuplah hubungan kita tentang kerja saja. Saya tak mahu libatkan personal dengan kerja." Aku masih bemberi alasan.

" Susahnya saya nak berkawan dengan awak. Atau awak memang tak sudi berkawan dengan saya?"

Aku mula pening. Permintaan Encik Haris yang tiba-tiba buat aku jadi risau. Takut kalau keinginannya tak dapat aku tunaikan.

" Macam inilah Encik Haris. Saya terima berkawan dengan Encik. Tapi, dengan syarat, jangan beri apa-apa macam bunga atau sebagainya. Boleh?" Terpaksalah aku menerima.

" Alhamdulillah. Terima kasih. Saya cuba tak bagi awak apa-apa."

Aku mengangguk. Dia tersenyum. Setelah itu dia meminta diri. Aku menarik nafas lega! Bala apa yang menanti aku lepas ni? 

" Kan betul Khir cakap."

Aku mencebik. Kakinya yang di naikkan di atas sofa aku tolak ke bawah. Aku duduk di sebelahnya sambil mata aku terancap pada cerita di television.

" Akak bukan taknak berkawan dengan Haris tu dik."

" Dah tu? Kawan sajakan? Bukan nak buat apa."

" Khir cakap memang senang. Tapi belum-belum lagi dia dah hadiahkan bunga dekat akak. Tu bukan gaya mat romeo ke?"

" Akak kata tadi dia ikut suggestion pekerja dia. Tak semestinya dia mat romeo kak!"

Ada betul jugak kata Khir ni. Kadang-kadang aku rasa macam aku ni terlalu banyak berfikir. Tengah kami melayan cerita di television, loceng rumah berbunyi. Aku memandang wajah Khir. Siapa?

" Pegi tengok siapa tu Khir?"

Malas-malas Khir bangun. Aku menolak badannya. Dia mendengus! Malaslah tu. Siapa pula yang datang malam buta macam ni?

" Kak, naik pakai tudung. Bawak purse akak sekali."

Muka Khir agak keruh. Aku sudah pelik dengan arahannya. Tapi menurut sahaja. Aku berdebar-debar sepanjang masa kembali ke ruang tamu. Bila aku turun bawah, ada 5 orang lelaki siap bersongkok dan berketayap memandang ke arah aku. Riak muka masing-masing macam tidak senang aku semakin pelik.

" Assalamualaikum Cik. Kami dari Pejabat Agama Islam Kulaijaya. Kami dapat laporan yang dekat rumah ni ada yang bersekedudukan. Lepas intipan kami dua tiga hari ini, kami dapati cik ni duduk berdua dengan teman lelaki cik."

Menyirap darah ke muka aku. Zarah-zarah kemarahan mula menyerbu muka aku! Rasa betul-betul terhina. Khir yang baru turun dari biliknya memandang aku pelik.

" Boleh kami dapatkan pengenalan diri? Kalau ada surat nikah lagi bagus." Ujar salah sorang yang bersongkok.

" Saya minta maaf semua. Jemput duduk dulu. Rasanya ada salah faham dekat sini." Khir mula bersuara. Pandangan sinis mereka membuatkan aku jengel! Mereka duduk di sofa. Aku hanya berdiri di samping Khir.

" IC akak bagi dekat Khir."

Aku menghulurkan kad pengenalan aku kepada Khir. Khir pula menyerahkan kepada salah seorang dari mereka. Kad pengenalan kami di teliti. Mukanya berkerut. Mesti dah baca bin dan binti kami orang yang sama, dan alamat yang sama. Dia menyerahkan kad pengenalan kami kepada rakan sekerjanya. Wajahnya juga berubah!

Aku pasti mereka sudah tahu yang aku dan Khir adalah adik beradik! Entah siapalah yang buat laporan tidak berasas ni. Buat aku malu betul!

" Err... Kami minta maaf Encik Azrul, Cik Uzma. Kami hanya menjalankan tanggungjawap. Bila ada yang melaporkan, kami kena buat siasatan dan serbuan."

Aku geram! Siasatan konon! Dah cakap aku bersekedudukan sekejap tadi lagi nak cover!

" Encik-encik memang patut datang. Tapi, ini ke cara encik-encik semua menyiasat? Tiba-tiba datang rumah kami, dan menuduh kami bersekedudukan. Encik semua ni janganlah main-main."

Muka mereka berubah bila aku bersuara. Nafas aku dah turun naik. Aku geram. Khir juga sudah mengetakkan gigi.

" Kami minta maaf mengganggu kamu berdua. Kami terpaksa menjalankan tugas. Cik perlu faham juga tugas kami." Lelaki yang bersongkok itu bersuara lagi.

" Macam inilah encik semua. Kami adik-beradik. Jadi sekarang apa tindakan yang boleh encik semua ambil?" Khir pula bertanya.

Mereka semua berpandangan.

" Kalau macam ni, kami tak akan dakwa atau buat apa-apa laporan. Sebab ternyata kamu adik beradik. Jadi, kami minta diri dulu ya. Terima kasih di atas kerjasama kamu."

Mereka berlima bangun dan berjabat salam dengan Khir. Bila bersaing dengan aku, masing-masing minta maaf. Aku pula mengangguk saja. Kalau ikutkan malu, memang aku tidak mahu memaafkan! Tapi, aku tak mahu memberi beban kepada mereka bila di akhirat!

Khir mengiringi mereka keluar. Aku terduduk di sofa. Lemah lutut dengan kejadian yang tak di duga. Walaupun aku dan Khir tak melakukan apa-apa kesalahan, tapi aku tetap menggigil! Tak tahu samaada menggigil kerana marah atau kerana geram. 

Kena tangkap khalwat dengan adik sendiri? Haha! Hebat betul kisah hidup aku semenjak kebelakangan ini. Tak sangka ada juga manusia yang mahu melaporkan kami. Setahu aku, semenjak aku berpindah, belum ada seorang pun jiran atau pun orang sekeliling yang datang bertanyakan siapa aku. Atau mungkin kerana aku kurang mesra alam untuk bergaul?

Nak di katakana aku kuarang bergaul, ada jugalah aku berkenalan dengan kawan-kawan jogging di Hutan Bandar tu. Tapi kebanyakan yang aku kenal adalah cina. Melayu ni manalah rajin sangat nak bangun pagi dan berjoging. Aku pun kalau tak kerana mahu kekal sihat, mungkin tak menjejakkan kaki di sana.

Misi Mencari 'Imam'! 17



BAB 17

Abang Hairi dan Khir sudah balik Johor. Barang-barang aku pun sudah ada yang di bawa ke sana. Penat dengan perkara dan majlis yang berlaku sejak kebelakangan ini, menyebabkan aku kurang bersemangat. Mahu atau tidak,  hari ini aku masuk juga pejabat. Tentu kerja aku melambak. Sebelum perpindahan aku ke Johor, aku perlu menyelesaikan segala tugas aku yang tertunda.

Aku hanyut dengan kerja-kerja di pejabat. Sedar-sedar jam sudah menganjak tiga petang. Kalang-kabut aku berwuduk untuk menunaikan solat. Mujur aku berpuasa hari ini. Tidaklah terkocoh-kocoh untuk fikir masa makan. Telkung yang sememangnya tersedia untuk kegunaan aku di pejabat, cepat di sarungkan ke tubuh. Setelah membaca niat, serta melapangkan fikiran dari hal-hal dunia, aku meneruskan solat.

Usai solat, pintu pejabat aku di ketuk dari luar. Tidak sempat menukar telkung, aku menyuruhnya masuk. Aku terkejut melihat Fauzan sudah berada di hadapan pintu pejabat. Sememangnya, kehadiran yang tiba-tiba saat ini bukanlah dalam jangkaan. Dia tersenyum. Aku menjemputnya masuk sebelum aku minta diri ke tandas untuk memakai tudung.

" Awak tak ada kerja ke?" Soal aku sebelum duduk di hadapannya.

" Kerja tak pernah habis Uzma. Lambat awak solat?"

" Saya terleka dengan kerja. Mujur tak habis waktu lagi."

" Jangan buat selalu." Pesannya lembut tetapi tegas.
Fauzan menggelengkan kepalanya. Aku tahu dia tak senang dengan sikap aku yang mudah tenggelam dengan kerja yang aku lakukan.


Aku pantas mengangguk. Rasa hormat padanya muncul bila dia sering memastikan aku tidak lupa masa. Perlu menghargai setiap masa dan tidak mempersiakan hari aku, hanya dengan kerja-kerja dunia. Itu adalah antara sifatnya yang membuatkan aku senang berada di sampingnya.

" Terima kasih. Awak datang ada apa-apa urusan?"

" Kalau tak ada urusan tak boleh datang?" Soalan aku berbalas dengan soalan darinya.

" Boleh, tapi awak tak pernah datang pejabat saya. Lebih lagi, waktu pejabat macam ini."

" Saya ada talk dekat UiTM. Baru habis, sebab dah dekat, saya singgah. Abang awak cakap, awak kena pindah jaga cawangan dekat Johor?" Aku memandang wajahnya. Ada riak risau di hujung bicaranya. Aku mengeluh kecil.

" Macam yang awak tahu." Dia diam masih menanti aku meneruskan bicara. " Sampai saya kawin, baru dapat kerja dekat cawangan ni balik."

Fauzan mengangguk.

" Buat yang mana awak mampu Uzma. Jangan kecewakan keluarga."

Aku terdiam. Wajahnya yang bersih itu aku perhatikan. ‘Dia ni tak rasa apa yang aku rasa ke?’

" Awak tunggu saya jemput awak. Dan saya harap, awak tetap Uzma yang saya kenali."

" Awak jangan cakap benda yang bukan-bukan ya. Insyaallah, saya okey sahaja."

" I hope so Uzma. I hope so." Nada suaranya lemah. Agak pelik melihat kelakuannya. Hati aku rasa kurang enak.

" Doa yang baik-baik saja. Saya harap awak tak kisah."

" Saya sentiasa doa yang terbaik buat awak. Terbaik untuk kita semua. Insyaallah!" Dia melemparkan senyumannyan khas buat aku. Mungkin untuk menenangkan hati. Tapi, aku tetap merasakan ada sesuatu yang berbeza tentangnya. Kami sekadar berbual kosong, sebelum dia meminta diri untuk balik.

Sekembalinya Fauzan, aku tidak dapat meneruskan kerja. Fikiran aku mula melayang. Apa yang aku fikirkan pun, aku sendiri tak tahu. Yang pasti, hanya Fauzan yang berlegar di fikiran! Macam-macam yang aku buat, tapi tetap nama dan bayangan Fauzan yang muncul dalam kepala ini. Sudahnya, aku main game dalam laptop, sehinggalah sampai masa untuk balik! 

Zakri asyik mengeluh dua tiga hari ini. Esok Hairi akan berpindah balik dan bekerja di sini menggantikan tempat Uzma. Sepatutnya, dia merasa gembira dengan keputusan yang di buatnya. Tetapi, semakin tiba hari yang di nantikan, hati tuanya terasa sayu. Dan sejak dua tiga hari ini, Uzma nampak berbeza.

Marahkah dia? Tak sukakah dia dengan keputusan ini? Sepatutnya, uzma gembira bila pertunangannya dengan Aysh di batalkan mengikut kehendaknya. Ya! Dia memang tersilap percaturan semasa menilai Aysh. Sangkanya Aysh tidak buat perangai yang tidak-tidak di luar pandangan mereka. Tapi, bila Aysh sendiri bertindak mahu menjatuhkan tangannya ke tubuh Uzma, dia tidak dapat terima! Mujur Hairi ada. Kalau tidak, tentu aduan Uzma tempoh hari, dia kurang percaya. Zakri beristighfar mengenangkan tindakannya yang agak terburu-buru.

Sejak Uzma kecil, dia terlalu menjaga anak perempuannya yang satu itu. Orang kata, menjaga seorang anak perempuan sama seperti menjaga lembu sekandang! Tapi, bagi Zakri, Uzma terlalu senang di jaga. Teguran yang dia dan Umairah berikan selalu di dengar walaupun anak itu merungut. Yang pasti, ragam Uzma Zulaika tak seperti rakan sebayanya ketika remaja!

Bila Uzma mula bercinta dengan Hamdan, Zakri hanya banyak memerhati. Uzma pandai bawa diri, jadi dia hanya menitip pesanan supaya tidak terlalu meletakkan harapan. Mereka sama-sama muda. Dan sebagai ibu bapa, Zakri tidak lepas dari perasaan risau. Takut-takut Hamdan berbuat sesuatu yang tidak elok pada Uzma. Rupanya, pelakuan Hamdan tidak banyak beza. Selepas anaknya kemalangan, Hamdan terus berundur! Takut untuk berada di sisi anak gadisnya yang berkemungkinan lumpuh! Hatinya bagai di siat melihat Uzma berusaha bangkit!

Kekecewaan yang pernah Uzma lalui amat memberi kesan dalam hidupnya! Satu-satu puterinya di kecewakan dan di tinggalkan oleh seseorang yang dia sendiri rasakan, menyayangi Uzma! Rupanya dia tersalah menilai kasih saying yang Hamdan tunjukkan. Hatinya berasa agak lega melihat semangat Uzma untuk kembali bangkit. Membuktikan pada bekas kekasih yang dia tidak cacat seperti cacian yang di lemparkan terhadapnya.

Dan bila tiba-tiba Hamdan muncul kembali dan mula bertanyakan tentang Uzma, hati tuanya mula rasa tidak enak! Zarah-zarah benci pada anak muda yang pernah berputik dulu seperti mekar kembali. Serasanya, dia tidak pernah membenci seperti ini. Tetapi, itu yang berlaku bila darah daging yang membesar di hadapan mata di kecewakan!

Kerana itu jugalah, kehadiran Aysh di saat kemunculan Hamdan, dia terima dengan hati yang terbuka. Lebih-lebih lagi Aysh adalah kawan lama Wan yang satu masa duhulu sering berkunjung ke rumah. Perubahan pada diri Aysh yang ketara membuatkan dia yakin, Aysh seorang yang berdisiplin serta bertanggungjawap. Melihat pada layanan yang di berikan kepada Uzma, Zakri yakin bahawa dalam diam Aysh menyintai Uzma.

Mungkin satu saat, Zakri terlupa. Perjanjian yang di tandatangani bersama si anak sehinggakan dia membuat keputusan sedrastik ini! Menerima risikan Aysh tanpa berbincang dengan Uzma. Bahkan bila Umairah bersuara, Zakri memekakkan telinganya. Baginya Uzma lebih selamat berdampingan dengan Aysh dari Hamdan! Sekali lagi anak itu terluka!

Kehadiran Fauzan di saat Uzma hampir bertunang membuatkan Zakri kurang senang! Fauzan agak tenang berhadapan dengannya. Bahasanya agak tersusun dan beradab. Walaupun di sindir. Anak muda itu tetap tenang dan tersenyum. Hatinya agak keberatan bila Umairah merancang menggantikan pertunangannya dengan Asyh, bersama dengan Fauzan. Kepalanya ligat mencari alasan untuk tidak meneruskan niat anak-anak dan isterinya!

Biarlah dia menanggung malu! Biarlah saudara-maranya mengutuk majlis tidak jadinya. Tapi untuk menerima Fauzan sesenang ini, Zakri tidak rela. Dia takut pilihan Uzma juga tersilap. Dia tidak mahu Uzma menjadi mangsa keadaan. Dan paling dia takuti, Fauzan berperangai lebih teruk dari Aysh dan Hamdan!

Setahu Zakri, Uzma baru mengenali Fauzan selama sebulan. Dan mana mungkin anaknya itu dapat menyelami hati budi Fauzan! Hamdan dan Aysh yang sudah lama dia kenali, malah sudah bertahun-tahun pun berani buat perangai yang bukan-bukan!

Zakri yakin, belum tiba masanya dia melepaskan Uzma! Biarlah dia di katakan tidak sayang anak. Dari melepaskan Uzma kepada lelaki yang dia sendiri tidak kenali, lebih baik Uzma pergi ke Johor! Kalau ikutkan hati tuanya, biarlah Uzma duduk jauh dari Fauzan, Aysh atau Hamdan. Biar anaknya itu mulakan semuanya dari awal! Itu tekad barunya!

Suara Umairah yang sedang bergelak ketawa dengan Uzma membuatkan Zakri tersedar! Sudah jauh dia termenung sehinggakan isteri dan anaknya masuk di ruang tamu rumahnya pun, Zakri tidak menyedarinya.

" Mak selalu datang rumah abang Hairi tau. Kalau boleh Uzma nak mak ikut Uzmalah mak." Umairah tergelak mendengar celoteh Uzma.

" Mana boleh, nanti abah tak boleh tidur! Kan bang?" Pertanyaan Umairah membuatkan Zakri terpinga-pinga.

" Abah pula? Mak tu yang tak dapat tidur bila tak ada abah. Takut pula makan mak kamu tu tak lalu, tidur tak lena, mandi tak basah!" Mengekek Uzma ketawa. Zakri tersengeh memandang isterinya. Umairah mencubit pehanya. Perit! Tetapi, melihat gelak tawa Uzma, hatinya jadi lega! 


" Dah dua tiga hari saya perhatikan abang. Termenung sana, termenung sini. Abang ni kenapa?"

Soalan yang di lemparkan oleh Umairah membatalkan niat Zakri untuk keluar melihat tanaman di halaman rumahnya. Dia melangkah menghampiri isterinya yang sedang duduk melipat kain baju. Wajah isterinya yang sudah menjangkau usia lima puluh empat tahun, masih membuatkan hatinya bergetar! Cintanya pada Umairah masih seperti dulu. Malah dapat memperisterikan Umairah adalah suatu rahmat dalam hidupnya.

Zakri menarik nafas panjang. Dia tidak tahu jawapan apa yang perlu di berikan kepada Umairah.

" Awak ni. Pandai sajalah. Saya tak ada apa-apa." Zakri masih mahu menyembunyikan perasaannya.

" Abang jangan nak tipu saya. Dah berpuluh tahun kita hidup bersama. Takkanlah saya tak perasan perangai abang yang pelik ni." Umairah tetap menagih jawapan darinya.

" Saya menung pun salah ke maknya?"

" Menung abang tu macam dah jauh sangat. Mahu saya tak tanya."

" Haish! Awak ni. Saya bukan menung apa pun. Cumaaa..." Ayat Zakri terhenti di situ. Dia menelan air liur. Terasa tekaknya kering tiba-tiba. Ayat yang mahu di tuturkan tergantung di situ.

" Cuma apa bang? Berat hati nak lepaskan anak dara abang yang sorang tu ke?" Zakri mengeluh. Memang itu yang di rasainya saat ini. Esok, dia akan pergi menghantar Uzma ke Johor. Duduk di rumah milik Hairi di Indahpura.

" Entahlah. Saya rasa, macam saya dah buat silap."

" Apa yang silapnya? Cuba abang bagi tahu saya."

" Tentang Uzma. Berat sangat hati saya nak melepaskan dia."

" Dah tu? Abang juga yang buat keputusan tu. Entahlah! Saya pun tak faham, mana salahnya Uzma di mata abang sampai tiba-tiba abang suruh dia pergi ke Johor."

Zakri termenung lagi. Ya! Uzma tak melakukan kesalahan yang serius. Hanya kerana hubungan Uzma dengan Fauzan yang baru bermula, dia menghukum anaknya. Selama ini, dia tidak pernah masuk campur urusan jodoh anak-anak. Semuanya atas pilihan mereka. Cuma, kejadian yang menimpa Uzma dulu membuatkan dia serik! Takut kehilangan satu-satunya puteri dalam keluarga.

" Biarlah dia pergi. Nanti kalau keadaan dah tenang, saya panggil dia balik." Zakri terus menetapkan pendiriannya seperti sebelum ini. Umairah hanya menggelengkan kepalanya. Kalau ikut hatinya, dia tidak bersetuju langsung dengan perintah dari suaminya. Tapi, demi menjaga hubungan suami isteri, dia mengalah dulu. Nanti pandailah dia memujuk Zakri.



Abang Hairi hanya senyap memandang aku. Dia tahu aku agak beremosi ketika ini. Bukannya aku akan pergi untuk jangka masa yang lama. Tapi, sebab kemahuan abah, aku tetap turutkan juga. Aku tidak suka melawan bila abah atau emak, jika mereka meminta aku berbuat sesuatu yang mereka fikir baik buat aku. Yang pasti, aku mahu menyenangkan hati mereka walaupun dalam diam hati aku terluka. Biarlah aku berkorban!

" Abang jangan tengok Uzma macam tu boleh tak?"

" Tengok macam mana?"

" Tengok macam Uzma ni kesian sangat!" Entah kenapa aku membentak! Abang Hairi beralih duduk di sebelah aku. Bahu aku di peluk erat.

" Dah berapa lama Dear tahan air mata?" Soalannya membuatkan aku bertambah sebak. Betullah orang kata, kembar selalunya ada naluri yang sama, walaupun bukan kembar jantina yang sama, kami tetap masih mempunyai naliri yang kuat. Aku tunduk menguis-nguis jari. Petang tadi masa jumpa Diah dan Fyna, aku masih mampu bertahan dari mengalirkan air mata. Tapi, selama mana aku mampu bertahan?

Abang Hairi mengusap belakang badan dan bahu aku. Keperihatinannya membuatkan air mata aku terus mengalir.

" Dear menangislah puas-puas. Selagi abang ada, abang akan lindungi Dear." Esakan aku yang mulanya perlahan sudah menjadi-jadi. Entah kenapa aku merasakan diri aku tidak dapat mengikhlaskan permintaan abah yang satu ini.

Mungkin, mudah untuk aku tinggalkan rumah dan juga kerja aku di sini. Tapi, untuk tidak menghubungi Fauzan dalam tempoh masa akan datang, aku tidak mampu. Semalam Fauzan datang berjumpa aku. Dan abah mengambil peluang itu untuk berbincang dengan kami.

Atas permintaan abah, aku tidak di benarkan menghubungi Fauzan. Dan kalau Fauzan mahu tahu perkembangan aku, dia perlu melalui abah, emak atau adik-beradik aku yang lain. Aku betul-betul tidak faham dengan permintaan abah. Selama ini, abah tidak pernah pun menghalang aku berkawan dengan sesiapa seperti ini. Sekarang aku betul-betul makan hati dengan permintaan abah.

Fauzan pula bersetuju mengikut permintaan abah. Aku tahu, dia melepaskan aku pergi separuh hati, semuanya dia lakukan demi menyenangkan hati abah. Mujurlah Fyna dan ibu Fauzan faham dan akan selalu update tentang Fauzan kepada aku. Mahu atau tidak, terpaksalah aku turutkan juga.

" Nah, ambil sapu tangan ni." Aku tersentak dengan teguran abang Hairi. Sapu tangan biru itu bertukar tangan. Aku mengelap sisa air mata.

" Terima kasih."

" Sama-sama Dear. Dah lega belum ni? Kalau dah abang nak tukar baju."

" Abang ni!" Abang Hairi tergelak, aku mencebik. Bajunya agak basah dengan air mata aku. Akhirnya aku tergelak juga. Dari kecil, memang abang Hairi yang selalu menemani aku bila tengah bersedih. Bahunya yang akan menjadi sasaran aku! Dia memang kembar aku! Huh! Memanglah!

Sudah dua minggu aku menguruskan kerja-kerja abang Hairi di Johor. Pejabat cawangan ini berada di bangunan tiga tingkat berhadapan dengan Hospital Kulaijaya, sederet dengan Bank Islam. Satu lot kedai tiga tingkat inilah yang abang Hairi buat sebagai stor penyimpan, pejabat dan juga tempat pengedaran. Kerja yang aku ambil alih, tidak banyak bezanya. Yang berbeza adalah tempat, pengurusan dan juga client!

Sejak berpindah, aku sibuk dengan urusan pejabat. Tapi, ia tak dapat menenggelamkan rasa sunyi dan rindu aku pada Fauzan. Semalam Khir cakap Fauzan kirim salam! Aku jadi penasaran! Rindukan kehadiran dirinya yang sering buat aku berdebar-debar tidak tentu arah! Berjumpa hampir setiap hari dengan Fauzan sebelum ini membuatkan aku kekok! Kekok bila tiba masa lunch, aku hanya di temani oleh Khir dan kadang-kala staff-staff di pejabat.

Pintu pejabat aku di ketuk, dan belum aku suruh masuk, muka Khir dah terpancul bersama sengihannya.

" Cik Uzma yang cantik manis! Encik Hafiz dengan Tuan Sulaiman, Client yang datang dari Ayer Hitam tu dah sampai. Jom meeting!" Khir menanti aku di pintu. Aku mencapai fail dan mengekori langkah Khir.

Aku melangkah masuk bila Khir sudah membukakan pintu ke bilik mesyuarat. Dua orang lelaki yang kemas berpakaian kasual menanti. Aku melemparkam senyuman.

Khir memulakan mesyuarat selepas kami berkenalan. Segala infomasi tentang produk yang kami hasilkan aku bentangkan. Encik Haris nampak berpuas hati, ketelitiannya dalam mengambil tahu produk syarikat, benar-benar membuatkan aku senang. Walaupun usianya baru menginjak ke angka tiga puluh, tetapi aku kira, kewibawaannya terserlah.

Tuan Sulaiman hanya mendengar, sesekali dia menyoal. Aku dan Khir agak berpuas hati dengan tindak balas mereka. Selesai mesyuarat, Tuan Sulaiman meminta kami menyediakan kontrak untuk di tandatangani bersama.

" Cik Uzma baru ke dekat sini?" Soalan itu tiba-tiba keluar dari mulut Encik Hafiz. Aku tersenyum mendengar pertanyaannya.

" Baru sahaja dua minggu. Sebelum ni saya dekat cawangan Shah Alam." Dia mengangguk.

" Patutlah. Terkejut I tadi bila mereka kata Cik yang akan handle. Sebelum ini bukan staff lelaki?"

" Ya. Sepatutnya lelaki. Itu abang I. Kami tukar position."

" Oh! Patutlah. Okeylah cik Uzma, Encik Khir. Kami balik dulu. Nanti kita berurusan lagi." Aku hanya mengangguk. Khir yang menghantar mereka ke pintu masuk. Aku pula masuk ke pejabat aku. 

Semenjak aku menggantikan abang Hairi, ramai juga client yang bertanyakan kenapa tiba-tiba pengurusan di tukar dengan aku. Aku hanya mampu menjaap, ianya hanya untuk sementara. Mungkin dalam masa setengah tahun kepada setahun sahaja. Kadang-kadang penat juga aku mahu menguruskan pentadbiran cawangan di sini. Ya lah, sebelum ini, aku tidak banyak berjumpa dengan client. Abang Am yang selalu menguruskannya. Tapi, apabila berada di sini, aku tak boleh mengharapkan abang Am mahu pun Khir.