Friday, 19 October 2012

Misi mencari 'Imam'! (16)

BAB 16

Keluar dari kereta, abang Wan sudah menanti aku dan abang Hairi. Mukanya agak keruh dan tegang. Dan aku tahu, pasti Aysh sudah menyampaikan berita yang tidak baik tentang kami! Abang Hairi berlagak biasa. Khir pula menjengah dari dalam rumah. Dia nampaknya tidak sabar-sabar, untuk mengetahui cerita kami.

" Masuk dulu. Kita bincang elok-elok. Jangan takut kalau kita di pihak yang benar." Kata-kata abang Hairi membuatkan aku sedikit tenang.

Aku amati muka abang Wan. Tetap keruh dan agak menakutkan! Aku gagahkan juga kaki menuju rumah emak. Abang Hairi berhenti di pintu sebentar, bersebelahan dengan abang Wan dan bercakap sesuatu yang aku tak dengari. Aku tak mahu menunggu di situ. Takut pula hati ni tak kuat, lebih-lebih lagi muka abang Wan keruh sahaja!

Masa aku masuk ruang tamu, semua ahli keluarga aku sudah ada. Abang Am, sampai tak lama selepas aku keluar rumah. Jadi, aku pasti semua orang, tahu tentang kejadian di Midvally tadi. Aku duduk di sofa yang kosong selepas bersalaman dengan semua. Kak Sue tersenyum memandang aku. Dia adalah antara orang yang selalu menyokong aku apabila di marah oleh heo dalam rumah ini.

" Baguslah kamu dah balik. Ha, sekarang cerita. Jangan cakap abah dengar satu pihak saja. Abah nak tahu cerita dari kamu berdua kenapa sampai bertumbuk tadi." Abah meminta penjelasan. Abang Hairi memandang aku. Aku sekadar mengangkat kening. Aku tahu dia faham!

Sesudah abang Hairi menceritakan kejadian tadi, abah mengeluh. Mak pula diam. Abang Am menggelengkan kepalanya. Abang Wan masih tidak berpuas hati. Khir pula senyap tak bersuara. Kakak ipar aku sudah membawa anak-anak pergi ke bilik rehat. Tak mahu anak-anaknya mengganggu perbincangan kami.

" Terpulang pada semua. Tapi, Hairi tak setuju Uzma tunang dengan Aysh. Belum apa-apa dia dah berani nak naik tangan. Kalau kami tak ada tadi, lunyai Uzma di kerjakan." Tegas ayat yang meniti di bibir abang Hairi. 

“ Kami, tu siapa saja?” Soal abang Wan sinis. Aku terpaku sebentar mendengar soalannya.

“ Saya, Uzma dan juga Fauzan.”

“ Sekarang muncul pula Fauzan. Siapa Fauzan tu Uzma?” Soalan abang Am menyentakkan aku.

‘nak jawap apa ya? Hurmmmm…’

“ Dia, kawan.”

Wajah abang Wan yang sudah menyinga. Tak tahu apa yang harus aku perkatakan dan harus aku pertahankan.

“ Abang Wan jangan nak slahkan Uzma sorang je, bang. Abang ingat Aysh tu baik sangat ke?” Tiba-tiba abang Hairi bersuara.

 “ Kalau setakat kawan, kenapa sampai nak bertumbuk dengan Aysh? Dari hari Wan jumpa budak Fauzan tu lagi, Wan dah tak sedap hati. Macam ada sesuatu yang Uzma sembunyikan dari kami. Uzma nak buat apa sebenarnya ni? Nak malukan kami?”

Aku memandang abang Wan. Dia yang juga memndang aku nampak masih tidak berpuas hati.

“ Kenapa semua orang nak menangkan Aysh? Kenapa tak tanya apa perasaan Uzma? Sekarang ni, Uzma yang nak kawin dengan Aysh, tahu. Tapi, apa yang Uzma boleh kata? Ikut semua arahan orang lain. Apa yang dah Aysh buat pada Uzma, ada yang tahu? Ada yang ambil tahu? Baik sangatlah Aysh tu pada pandangan mata semua. Sedangkan Aysh sibuk berkepit dengan perempuan lain pun, masih dikatakan baik? Selalu mengugut Uzma pun masih baik? Cakap benda lucah pada Uzma pun masih baik? Lelaki macam itu yang abang-abang dan abah nak Uzma terima?

Lelaki yang di minta mengimamkan solat berjemaah pun tak mahu! Itu yang adik-beradik mahu Uzma habiskan hidup sepanjang hayat Uzma? Tak cukupkah Hamdan dah buat Uzma macam dulu? Nak Uzma makan hati lagi? Jawapla abang Wan, abang Am, abah! Bukan niat uzma nak jadi kurang ajar. Tapi, terus terang, kalau esok abah dan adik-beradik semua nak Uzma bertunang juga dengan Aysh, Uzma buat. Tapi, kalau selepas ini ada apa-apa yang terjadi, Uzma tak rasa Aysh akan benarkan uzma balik jumpa keluarga Uzma sendiri. Sekarang, kalau abang Wan rasa tak puas hati, Uzma minta maaf. Maaf juga pada abah dan yang lain. Uzma tak mahu dan tak sanggup nak terima Aysh untuk jadi pemimpi Uzma, sepanjang hayat ini.”

Semua terdiam mendengar aku bersuara. Abang Wan yang dari tadi berkobar-kobar marahnya nampak terkejut. Abang Am dan Khir pula sudah tergeleng-geleng. Abah beristighfar panjang mendengar luahan hati aku. Emak menenangkan abah. Abang Hairi pula menunjukkan ibu jarinya ke arah aku. Aku yang sebenarnya agak gementar, mendapat sedikit kekuatan apabila abang Hairi tetap tersenyum menyokong tindakan aku.


" Kita dah jemput tetamu, orang dah tahu Uzma nak bertunang. Saudara-mara pun dah tahu. Takkan kita nak batalkan? Malu kita macam ni." Abang Am tiba-tiba bersuara. Aku pandang wajah emak. Emak mengangguk. Aku keluarkan hand phone dan serahkan kepada abang Hairi.

" Nah, semua tengok kejap video ni. Kalau semua rasa nak lelaki jenis ni jadi ipar kita, teruskan. Tapi, Hairi rasa, ada calon lain lebih sesuai."

Abah menggelengkan kepalanya. Wajahnya keruh! Dia memandang wajah aku dan emak. Ada riak kekesalan di wajahnya.

" Abah, Uzma tak salahkan abah. Uzma harap, semua dapat terima, Aysh memang tak sesuai buat Uzma." 
Abah hanya menganggukkan kepalanya. Mungkin faham, aku bukan cakap kosong tentang Aysh. Abang Wan nampak terkejut melihat video itu. Abang Am dan Khir juga tidak percaya dengan apa yang sedang mereka lihat.

" Abang Wan minta maaf dik. Abang tak tahu sampai macam ni Aysh punya perangai." 

Aku mengangguk sahaja. Suasana yang tadinya tegang, sudah beransur tenang. Aku sangat bersyukur apabila mereka dapat menerimanya dengan baik. Inilah yang aku mahukan. Perbincangan! Bukan hanya arahan dari sebelah pihak sahaja.  Petang itu juga, kami terus berbincang tentang apa yang akan berlaku esok. Aku baru dapat menarik nafas lega. Akhirnya! Aku tersenyum kemenangan! 


Aku duduk termenung di hadapan kolam ikan abah. Melihat gelagat ikan yang tenang berenang-renang di dalam air. Usai solat isyak, abang-abang aku sibuk menyusun meja dan kerusi. Abah menyewa dua khemah untuk majlis esok. Kemeriahan adik-beradik aku bergurau senda tidak dapat menarik minat aku untuk turut serta.

Lengan baju aku di tarik membuatkan aku tersedar. Balkis sedang memandang aku sambil di tangan kiri memeluk bantal busuknya. Aku melemparkan senyuman dan menarik dia untuk duduk di sisi aku.

" Mama kenapa menung dekat sini? Mama gaduh dengan babah ya?" Aku tergelak mendengar soalannya. Ah! Budak kecil, apalah yang nampak sehinggakan pandai bertanya begini?

" Mana ada. Mama dengan babah tak gaduh. Kish nampak ke mama gaduh?" Mata bundar milik Balkis menelek muka aku. Aku hadiahkan senyuman buatnya.

" Petang tadi Kish dengar babah cakap dengan bonda marah-marah." Aku mengerutkan dahi aku tidak faham.

" Mana Kish tahu babah marah mama?"

" Sebab nama mamakan Uzma. Kish ada seorang saja aunty nama Uzma." Aku tersenyum.

" Mama tak gaduh dengan babah atau siapa sahaja. Sekarang mama nak Kish masuk tidur. Esok kita ada kenduri."

Matanya membulat, yang pasti sangat comel! Dia bersorak ceria. Aku tergelak melihat keletah anak abang Am. Keperihatinannya membuatkan aku tersentuh. Kak Sue sudah muncul mencari Balkis. Walaupun baru pukul 9.30malam, kak Sue tetap mahu mendisplinkan anaknya supaya mendapat tidur yang tetap!

" Kish pergi masuk dulu. Tidur dengan adik. Bonda nak cakap dengan mama. Masuk tidur tau." Balkis mengangguk. Dia menghulurkan tangan untuk bersalam dan rutin meminta maaf. Abang Am dan kak Sue tetap mencontohi abah dan mak dalam mendidik anak. Rasa bangga menjelma apabila melihat pelakuan Balkis..

" Uzma tak apa ke majlis tunang dengan Aysh tak jadi?" Aku pandang wajah kak Sue. Dia antara orang yang rapat dengan aku. Tapi di sebabkan tugasnya sebagai pensyarah di UiAM dan menjadi ibu kepada sepasang cahaya mata telah membataskan masanya untuk di habiskan bersama dengan aku.

" Alhamdulillah, kak. Lega sangat. Walaupun tak jadi seperti yang di rancang, Uzma tetap bersyukur." Ada senyuman di bibir kak Sue. Dia terangguk-angguk.

" Dari awal lagi akak tak berapa berkenan dengan Aysh tu. Tapi tak beranilah akak nak cakap lebih-lebih. So, Fauzan macam mana?"

" Kenapa dengan dia?"

" Dah tahu majlis esok kita cuma buat doa selamat dan kenduri arwah tok Wan?"

" Dah tahu. Uzma cakap dengan ibu dia tadi. Nasib baik ibu dia okey kak. Baik pun baik. Uzma selesa dengan keluarga dia."

" Hurmm... Baguslah! Tapi, kenapa abah tak bagi gantikan saja pertunangan Uzma dengan Aysh, jadi Uzma dengan Fauzan?" Aku mengeluh. Aku pun tak faham. Abah yang beria-ia mahukan aku kawin cepat. Tapi sekarang, abah pula kata tak payah! Tangguh!

Ikut rasa hati, aku nak saja memberontak. Tapi, mungkin abah sudah ada rancangannya. Aku sebagai anak harus bersyukur! Untung abah batalkan majlis pertunangan aku dengan Aysh. Kalau abah tetap berkeras, habislah!



Tetamu yang hadir sudah mula berkurangan. Majlis kenduri doa selamat yang di bawa oleh imam surau terdekat berlangsung selepas solat zohor. Ramai saudara-mara yang datang mulanya terkejut bila di khabarkan majlis kami bertukar. Ada juga suara-suara yang tak enak di dengar menyebarkan gossip murahan.

Aku? Buat tak tahu saja. Bukan aku tak laku pun. Cuma aku mempunyai pilihan untuk tidak memilih Aysh! Dan sejak bermulanya majlis, wajah Aysh tidak pula kelihatan. Mungkin ke dia malu? Atau ada agenda lain? Selepas malam tadi, satu pun panggilan dari Aysh tak masuk dalam telifon aku. Mungkin abang Wan ada cakap sesuatu pada diakah?

Aku duduk sambil berbual-bual dengan saudara mara yang sedang bergurau senda. Inilah masanya aku nak bermesra dengan mereka. Nak cari masa lain untuk berkumpul selalu macam ni agak susah bila masing-masing sudah berkerjaya.

" Kak Uzma. Tadi siapa ye lelaki yang muka macam Shane Ward tu? Tapi dia ni edisi melayu la. Cakap melayu pun fasih, takkan lah Shane ward pulakkan?." Dila adik sepupu aku yang banyak mulut bertanya. Mata-mata yang lain dah terarah kepada aku menanti jawapan. Memang dia orang ni macam mak Jemah! Sibuk nak ambil tahu!

" Bakal tunang akak." Selamber aku balas. Muka masing-masing sudah tercengang-cengang. Yela, kata tak jadi tunang, alih-alih aku mengaku yang Fauzan bakal tunang aku!

" Eh, bukan calon akak dah lari ke?" Sapa Saiful adik Dila. Aku pula tercengang. Dia orang ni pandai betul buat cerita!

" Kamu semua ni dapat sumber cerita dari mana? Setahu aku, budak yang nak di tunangkan dengan Uzma ni bukan lari. Tapi uncle yang tak bagi datang. Semalam dia nak lempang Uzma tau! Belum apa-apa dah pandai naik tangan. Siaplah kalau aku jumpa dia. Patah riuk aku kerjakan!" Beremosi pula si Shahadan bercakap. Siap di kepal-kepal penumbuknya. Geram sangatlah tu.

" Kau tahu dari mana Edan?" Kali ni Kak Gina pula bertanya. Aku hanya mengikuti perbualan mereka.

" Hairi dan Khir cerita tadi. Tu pasal aku tahu. Kau orang janganla buat spekulasi bukan-bukan. Fitnah semua tu kalau tak tahu cerita sebenar!"

Aku tersenyum mendengar Edan membebel memenangkan aku. Aku terasa senang bila ada yang mula mempertahankan aku. Kehadiran Fauzan dengan ibu, sedikit sebanyak menimbulkan tanda-tanya. Lebih lagi apabila ibu melayan aku mesra, dan aku pula memanggil ibu Fauzan sebagai ‘ibu’.

Sepanjang majlis, Fauzan cuba menjarakkan dirinya dari aku. Tapi, apalah sangat kalau nak mengelak jika berada di satu tempat yang sama. Akhirnya kami juga mendapat perhatian. Abang Am dan Khir yang baru mengenali Fauzan juga nampak menyukainya. Abah dan emak hanya memerhatikan kami shaja. Tak ada komen yang tidak-tidak lagi dari abah.

Abang Wan melayan Fauzan juga seperti biasa. Mungkin sudah dapat menerima keputusan aku. Dia nampaknya bersungguh mahu mengenali Fauzan. Abang Hairi, bila berjumpa dengan Fauzan untuk kali yang ke dua ini, nampak lebih mesra dan macam berjumpa dengan kawan lama. Balkis dan adiknya juga nampak sukakkan Fauzan, lebih lagi kak Sue, yang sememangnya tidak sabar mahu bertemu dengannya.

Baguslah! Mereka semua nampak sudah boleh menerima kehadiran Fauzan dalam hidup aku. Ini semua adalah berkat kesabaran dan juga kesungguhan yang Fauzan tunjukkan untuk memikat aku. Yang sebenarnya sudah lama terpikat! Rasanya sebelum majlis di rumah Fauzan lagi. Mungkinkah masa pertemuan pertama? Ah! Sudah!


Kepenatan! Itu yang aku rasa saat ini. Selesai mengemas, aku sekadar duduk bersantai di hadapan telivison. Abang Hairi pula tersangat rajin memicit kaki aku. Rajin bukan main!

" Abang, bila balik Johor?" Abang Hairi mendongak, melihat kearah aku.

" Abang balik malam esok. Tapi minggu depan balik sini balik."

" Kalau Khir yang ganti tak boleh ke?"

" Tak boleh! Dia tu kalau duduk sini enjoy je. Tak fokus pada kerja. Tak pasal E.F.F. bermasaalah."

Aku mengeluh. Selesai satu masaalah, sekarang aku perlu terima keputusan keluarga aku. Pindah ke cawangan Johor menggantikan tempat abang Hairi. Rela atau tidak, keputusan itu sudah tetap!

" Berat hati nak tinggalkan Fauzan?"

" Eh, ada pulak cakap macam tu?"

" Habis? Kenapa macam berat sangat dengan permintaan abah? Bukan lama, sampai Dear kawin sajakan?"

" Kalau kawin."

" Kenapa pula ni?"

" Entah. Tak sedap hati. Abah tak pernah buat Uzma macam ni. Tiba-tiba suruh pergi jaga tempat abang." Rungutku. Abang Hairi tersenyum mendengarnya. Urutan di kaki aku tetap di teruskan.

" Hoit kembar! Korang ni kalau tak berkepit tak boleh ke?" Tiba-tiba kak Gina menegur kami. Abang Hairi tersengeh.

" Ala.. Kak Gina dengki!" Abang Hairi tergelak mendengar aku menjawab.

" Tak adalah aku nak dengki dengan korang. Ni apa cerita? Mengumpat akak ke?"

" Eh, kita orang tak mainla nak buat ketupat kak. Bincang hal kerja tadi."

" Korang adik-beradik, time ni korang nak cerita pasal kerja. Jom la lepak dekat luar. Jumpa kau orang setengah tahun tak sekali. Nak cerita kerja pulak." Kak Gina sudah mula membebel bila aku dan abang Hairi buat hal kami.

" Yela.. Kejap lagi kita orang keluar." Abang Hairi menyedapkan hati kak Gina.

" Keluar tau." Ujarnya sebelum beredar. Aku tergelak. Abang Hairi menghentikan urutannya.

" Dah, jangan fikir sangat. Kita masih tuan rumah. Tak elok biar tetamu tak terlayan." Abang Hairi bangun sebelum menarik aku untuk bangun.

Di luar rumah, masing-masing sedang  rancak berbual. Abang Am membawa set karaoke ke bawah kemah. Saudara aku yang masih melepak di situ sudah bersorak. Seronak dengan aktiviti yang di atur secara tiba-tiba oleh abang Am. Aku geleng kepala. Habislah! Jangan rukun tetangga datang atau ada jiran buat laporan kami mengganggu ketenteraman awam sudah! 

Abah dan emak memang tak ambil kisah tentang apa yang terjadi di luar ini. Kehadiran pakcik dam makcik aku yang kadang-kala dapat berjumpa membuatkan mereka sibuk bercerita. Aku menanti kehadiran Fauzan, yang katanya mahu datang sebentar lagi.

 


Thursday, 18 October 2012

Misi mencari 'Imam'! (15)



BAB 15

Sedang-sedang elok aku mahu melelapkan mata, Fauzan menghantar message. Ia jadi kebiasaan pula bagi kami kebelakangan ini. Bila nak tidur saja, aku dapat message daripadanya. Tersenyum-senyum aku melayannya.

+ Tengah buat apa? -Fauzan

- Nak tidur. Awak? -Uzma

+ Nak tengok bulan. Tapi tak nampak. :-) -Fauzan.

- Kenapa? -Uzma

+ Banyak awan. Awak, kalau awak tengok langit sekarang, agaknya kita tengok awan yang sama tak? -Fauzan

Aku tergelak. Mulanya malas nak bangun. Tapi, hati ni rasa di tarik-tarik untuk menjengah ke luar. Nak tengok langit!

- Tak tahu. Tapi dekat tempat saya nampak bulan. Tapi bulan sabit. -Uzma

+ Kata dah nak tidur? Kenapa tengok langit? -Fauzan

Aku terdiam. Apa nak jawap? Cepat-cepat aku tutup sliding door dan langsir. Baring balik dekat katil! Tak lama selepas itu telifon aku berbunyi, dan ianya panggilan dari Fauzan.

" Keluar rumah ke?" Itu soalan yang pertama keluar dari bibirnya.

" Taklah! Saya tengok dari balcony." Aku terdengar dia tergelak kecil. Tenang!

" Kita pandang langit yang sama! Indahnya kalau awak dengan saya."

" Berangan! Awak jangan berembun. Tak elok!"

" Kejap lagi saya masuk. Awak tidurlah. Esok saya call lagi."

" Okey! Selamat malam. Saya minta maaf ya kalau ada buat salah dengan awak."

" Saya maafkan. Dan saya juga minta maaf. Assalamualaikum Uzma Zulaika." Setelah menjawap salam aku memutuskan talian. Senyuman aku melebar. Fauzan betul-betul memahami. Tabiat aku dah jadi kebiasaan untuknya. Aku betul-betul selesa!

Aku tak tahu apa lagi kejutan yang akan menanti hari esok. Dan aku amat-amat berharap, aku dapat mengharunginya. Abang Wan hanya akan balik selepas majlis pertunangan aku. Maksudnya, Aysh ada banyak alasan untuk datang menebeng di sini!

Walaupun aku marah dan selalu tinggalkan dia di tengah-tengah perbualan, Aysh akan tetap datang menebeng! Penat aku perli, tapi dia tak pernah faham dengan perlian aku. Abah pula, selagi dengan Aysh, tak jadi masaalah! Tapi, itu pula masaalah buat aku! Dan entah bila aku tertidur! 

Kurang empat puluh lapan jam lagi status aku akan bertukar. Rasa berdebar jangan cakaplah. Duduk tak senang, bangun tak senang. Dan dalam beberapa hari ini, memang seperti di duga, Aysh duduk menebeng di rumah emak. Rumah aku memang dia tak dapat nak jejakkan kakilah! My home, my rules!

Mak dan abah dah mula cari perkhidmatan canopy untuk majlis kawin. Cuma survey saja. Tempah bila dah bincang betul-betul tarikh yang sesuai. Aku pula serahkan pada emak untuk buat yang terbaik.

Dengan adanya Aysh yang selalu berkunjung, aku dah tak dapat nak bergerak bebas. Nak jumpa Fauzan untuk urusan tempahan baju nikah pun terpaksa aku tunda. Dan abang Wan pula sibuk angkut aku pergi ke butik untuk cari baju pertunangan. Siapa punya idea? Ayshlah! Sangat membazir! Aku bukan nak pakai pun baju tu. Dan yang pasti, baju pertunangan aku, Fauzan yang pilih dan dah tergantung kemas dalam almari baju! Siap dah bergosok lagi! Tinggal pakai saja. Punyalah excited!

Aku sedah terbaring kepenatan lepas balik dari mencari baju dengan bakal tunang tak jadi. Terpaksa berpura-pura ikut kehendak Aysh! Aku betul-betul rimas! Lepas kes dengan Hamdan, si Aysh pula jadi masaalah! Betul-betul keluar mulut harimau, masuk mulut buaya. Buaya darat!



" Dik, dik, bangun. Cuci muka." Suara abang Wan sayup-sayup di hujung telinga. Aku kemalasan membuka mata. Bila masa aku terlelap pun aku tak perasan!

" Bangunlah! Cuci muka bersih-bersih. Atau mandi. Kita ada tetamu nak datang kejap lagi." Abang Wan menarik kedua tangan aku untuk duduk. Dengan badan yang terasa kesengalannya aku gagahkan juga untuk bangun. Mengantuk!

" Penatla bang. Lima minit lagi boleh?" Aku terkuap-kuap menahan mata. Abang Wan dah tergeleng-geleng.

" Bangun la. Dah pukul empat tiga puluh minit petang. Solat asar sekali. Dah siap, pakai baju elok sikit. Pergi rumah mak tau. Jangan lambat." Aku pandang muka abang Wan pelik. Dia tarik lagi tangan aku menyuruh aku bangun pula. Tuala mandi di sangkutkan dekat bahu aku. Pintu bilik air di buka dan memimpin aku untuk pergi ke bilik air.

" Dahla, Uzma tahu jalan sendiri. Abang keluarlah." Abang Wan tersengeh bila aku mula bersuara.

" Abang ingat nak kena panggil mak, suruh mandikan Uzma. Mujur nak mandi sendiri." Aku menjeling abang Wan. Dia tergelak sambil mengangkat tangan tanda mengalah! Haih! Sengaja sakat aku!

" Mandi dan solat! Abang tunggu dekat ruang tamu! Lambat..."

" Nak mandi macam mana kalau abang dok jadi pak guard dekat depan pintu bilik air ni? Cakap tu taknak pula stop! Dah, dah, dah, keluar sana! Bebel mengalahkan murai tercabut ekor!" Cepat-cepat aku potong ayat abang Wan sebelum dia membebel panjang. Abang Wan berundur sambil menutup pintu bilik air. Terdengar-dengar gelak tawa abang Wan! Entah apa yang dia sukakan sangat pun aku tak tahu.

Usai mandi dan bersolat, aku bersiap ala kadar. Kata abang Wan, ada tetamu. Entah siapa pula yang datang menjengah? Ke abang Am? Tapi, abang Am kata balik esok? Abang Hairi dan Khir mungkin sampai malam ni. Malas fikir banyak, aku pergi ke rumah emak.

Dekat garaj depan, ada dua buah kereta yang aku tak kenali. Entah siapa pula yang datang!

" Dah siap pun Uzma. Nasib baik tetamu baru sampai. Inilah Uzma Zulaika Dato', Datin."

Errkkk! Dato' dengan Datin mana pula ni? Aku kepelikan. Tapi, bila terpandang Aysh ada di situ, aku mula mengagak ini keluarganya. Abah menyuruh aku bersalaman dengan keluarga Aysh. Terpaksa aku hadiahkan senyum tampal! Sah-sah tak ikhlas! Terkejut punya pasal!

Aku bersalaman dengan mummy Aysh. Datin Hasnah. Hujung jari saja dia sambut salam aku. Tak mesra langsung! Daddy Aysh, Dato' Adam Dzulfikar, aku tak salam, mana boleh salam! Dan dua orang gadis yang umurnya mungkin awal dua puluhan, di kenalkan sebagai adik Aysh. Auni Hawa Dlaila dan Ayuni Hawa Dahlia. Nama nak gempak saja mereka ni.

" Kami datang nak berkenalan dengan keluarga Encik Zakri. Yalah, sepatutnya saya dan keluarga datang awal lagi, tapi masing-masing sibuk dengan kerja. Maaflah ya." Dato' Adam meminta maaf. Agak mesra juga orangnya. Tapi, bila tengok mummy Aysh, aku jadi tak sedap! Ibu Fauzan layan aku baik, tapi, mummy Aysh tengok aku macam tak senang! Orang kaya macam inikah gayanya?

Abah dan abang Wan melayan tetamu. Emak mengajak aku ke dapur menyiapkan air. Aku menurut sahaja. Kalau boleh memang tak mahu berdepan dengan keluarga Aysh! Rimas dengan perangai orang kaya!

" Uzma tahu?" Aku pandang mak yang tengah menyusun kuih ke dalam piring. Aku mendengus!

" Tak! Dan kalau boleh, Uzma macam taknak jumpa langsung keluarga dia."

" Dahla tu, mereka dah datang. Layan sajalah. Yang pasti, mak pun tak berkenan!"

" Entahla mak. Peningla!"

" Jangan fikir dulu. Sekarang bawa dulang ni, pergi layan tetamu. Mereka bukan datang buat kacau, kita kena layan elok-elok."

Dan aku menurut kata-kata mak. Senyuman tampal aku tu yang jadi peneman bila berhadapan dengan mereka. Aysh pula tak lepas memandang aku. Naik rimas pula! Kalaulah aku boleh tegur pelakuannya, akulah orang yang beruntung sekali! Aku jadi lega, selepas satu jam mereka meminta diri untuk balik. Dalam satu jam tu, abah dan daddy Aysh saja yang berbual. Yang lain senyap sunyi. Terutama mummy Aysh. Adik Aysh yang dua orang itu, sibuk dengan hand phone mereka. Tak hirau pun apa yang terjadi!

Bagi aku bagus juga mereka balik cepat-cepat. Sekurang-kurangnya, hati aku berhenti mengutuk! Betul-betul dosa kering! Apa boleh buat, bila hati aku betul-betul tak berkenan. Bukan saja tak berkenan dengan Aysh, malah dengan keluarganya sekali aku tak berkenan. Jauh panggang dari api, bila aku ingat kembali kreteria misi mencari ‘imam’ aku tu. Kalau keluarga macam inilah yang Aysh mahu bawa aku bergaul, aku sanggup kena marah dengan abang Wan seminggu!

Aku picit-picit kepala yang sudah mula pening. Tengkuk pula tegang. Mungkin terlalu banyak benda yang berlaku kebelakangan ini. Sudah lama aku cuba bertahan. Tapi entah kenapa selepas keluarga Aysh balik petang tadi, aku di serang sakit kepala.

Abang Hairi dan Khir, sampai lepas isyak tadi. Aku masih tak sempat untuk curi masa abang Hairi. Dari pandangan matanya, aku tahu, abang Hairi mahukan penjelasan. Mahukan update yang terkini tentang apa yang berlaku!

Ucapan salam di pintu bilik menyentakkan aku.

" Masuklah. Uzma tak kunci."

Pintu di buka dan abang Hairi tersengeh sebelum masuk ke dalam bilik. Dia menarik kerusi di meja solek dan duduk. Aku yang tengah baring tadi duduk menghadapnya. Sambil mengikat rambut aku yang sepanjang pinggang, mataku memerhatikan abang Hairi.

" Apa tengok-tengok?"

" Aik?! Tengok pun marah? Yela.. Dear dah nak bertunang, tak lama lagi nak kawin. Abang pandang pun dah tak boleh?" Ada nada rajuk dalam gurauannya. Aku menjeling! Geram!

" Orang sakit kepala ni. Penat, pening. Tak tahulah apa yang Uzma fikir."

" Hurm... Just tell me Dear. Sebelum Dear jadi milik orang lain, abang masih berhak untuk campur urusan Dear." Lembut pujukan abang Hairi. Aku termenung, sebelum membuat keputusan bercerita. Dengan abang Hairi, aku tak pernah berahsia. Cepat atau lambat sahajalah cerita itu sampai di pendengarannya. Selama ini, aku pasti, abang Hairi memang seorang yang amanah dalam menyimpan semua rahsia aku.

Aku ceritakan perangai Aysh, kehadiran keluarganya, ugutannya untuk memiliki aku, pandangannya yang membuatkan aku tak sedap hati, kata-katanya yang berbaur lucah, tak lupa rakaman video yang aku ambil. Abang Hairi beristighfar mendengar cerita aku. Sekejap-sekejap dia nampak mengetak giginya menahan marah.

Abang Hairi berjalan ke hulu, ke hilir. Sekejap-sekejap dia garu kepala, yang memang tak gatal. Aku tahu dia sedang berfikir. Itu memang tabiat aku dan abang Hairi bila ada masaalah atau berfikir. Bila tengok abang Hairi dah tak duduk diam, aku pun rasa macam nak join dia sahaja.

" Abang taknak dear kawin dengan mamat macam tu! Esok masa dia datang, dear tolak! Abang cover dear." Aku dah tersengeh. Abang Hairi memang sangat memahami. Selalu menyokong dan melindungi aku.

" Habis tu, abang Wan? Abah? Nak cakap apa dengan dia orang? Mak dah cuba cakap dengan abah. Tapi, abah tetap macam tu juga. Hari tu masa Aysh tak nak imamkan solat, abah diam je. Tak macam Fauzan!" Opss! Terlepas nama Fauzan!

" Fauzan? Fauzan yang dear penah cerita sebelum ni?" Nak tak nak aku mengangguk.

" Dia macam mana?"

" Macam mana apa?" Aku balas balik dengan soalan. Apa yang abang Hairi maksudkan?

" Yela, dia tak kisah Uzma nak bertunang? Did he fight for you, dear?"

" Hurm... Actually, we have plan. Bukan Uzma dengan dia saja. Tapi dengan Mak." Abang Hairi dah jungkitkan keningnya.

Aku ceritakan plan mak. Abang Hairi tergelak. Plan emak memang macam mustahil nak buat. Tapi, kalau ada abang aku yang tolong jalankan misi ini, aku pasti tak ada masaalah! Abang Hairi cakap, dia nak cucuk Khir join plan mak. Tapi, tak pasti kalau dia dapat pujuk abang Am. Aku sedikit lega. Sakit kepala yang aku alami tadi macam hilang tiba-tiba. Lega! 

Cuma, mungkinkah kami dapat menghalang Aysh supaya datang lewat sedikit? Emak bercadang supaya rombongan dari pihak Fauzan datang terlebih dahulu dari rombongan dari pihak Aysh. Dan masa itu, mak nak suruh aku pilih antara Fauzan atau Aysh. Dan sudah semestinya, undian tertinggi dalam carta hati aku adalah Fauzan. Jadi, masa itu, abah takkan nak mengamuk, dan abang Wan takkan nak menghalang. Malu saja kalau mereka buat kecoh!



" Abah, Uzma nak keluar kejap dengan abang Hairi." Aku terpaksa minta izin abah. Abah memang tak benarkan aku keluar sebenarnya. Oleh kerana ada abang Hairi, abah benarkan. Dalam hati, aku bersorak gembira!

Abang Hairi memandu kereta Honda Jessnya. Aku selaku co-driver sedap mengarah ke mana arah tujuan kami. Midvally Mega Mall. Agak jauh sikit dari rumah. Gara-gara nak kenalkan Fauzan dengan abang Hairi, apa pun aku sanggup. Lagi pun, abang Hairi wajib kenal Fauzan, untuk memudahkan plan mak nanti. Senang hati aku bila abang Hairi menyokong plan kami.

Aku masuk di kedalam Pizza Hut. Fauzan yang terlebih dahulu sampai menggamit kami ke tempatnya. Abang Hairi mengekori aku dari belakang. Setelah mereka bersalaman dan duduk, abang Hairi sibuk dengan menu card yang berada di hadapannya. Aku menyikunya. Dia tersengeh. Fauzan pula tetap murah hati dengan senyumannya.

" Abang, nilah Muhamad Fauzan Farshi. Fauzan, ni abang kembar saya. Azrul Zukhairi."

Mereka berbalas senyuman.

" So, Fauzan. Dah ready untuk drama esok? Penat mak dan Uzma berlakon dekat rumah. Tak tahu macam mana dia orang ni boleh tahan dengan perangai Aysh tu." Aku tergelak. Fauzan terangguk-angguk.

" Dah. Ibu pun tahu apa yang aunty plan. Lagi pun, ibu saya berkenan sangat dengan Uzma." Tenang dia menjawab.

" Malam ni saya nak buat drama pula. Harap-harap menjadilah."

Abang Hairi bercadang nak pujuk abang Am dan Khair malam ni. Video yang aku ambil adalah salah satu bahan untuk di gunakan dalam sesi pujuk memujuk nanti. Cuma abang Wan dan abah kami tak tahu lagi, dapat berterus terang atau tidak. Lagi pun masa sudah semakin suntuk untuk kami mengatur apa-apa strategi.

Abang Hairi rancak berbual dengan Fauzan, mereka agak serasi bersama. Semuanya terdiam seketika apabila di tegur oleh seseorang. Aku terkedu! Abang Hairi memandang aku, Fauzan pula nampak sedikit terkejut. Masaalah sudah datang! Aku mula berpeluh di tempat yang sejuk! Abang Hairi dah meraih tangan aku. Dia tahu aku mula menggelabah! 

" Buat apa dekat sini?" Agak keras suaranya ketika melemparkan soalan. Matanya memandang aku tajam! Aku cuba berlagak tenang!

" Aku ajak Uzma keluar ambil angin." Abang Hairi bersuara. Aku hanya mengangguk. Pertama kali aku melihat Fauzan agak tidak senang dengan kehadiran Aysh.

" Ambil angin kau kata Ri? Ni apa jantan ni buat dekat sini? Nak goda Ika? Ke korang rancang nak kawin lari?" Lancang sungguh bahasa Aysh! Aku dah menggenggam tangan abang Hairi. Kuat! Degupan jantung aku semakin laju. Bukan sebab takut. Tapi sebab terlalu marahkan Aysh!

" Eh, bro! Kau jaga sikit mulut kau! Adik aku bukan anak patung dan masih belum sah jadi milik kau! Jadi, dia nak jumpa siapa, kau jangan masuk campur!" Bentak abang Hairi pula. Suaranya sudah mula menarik perhatian. Nampaknya, kami akan menjadi tontonan ramai! Drama, drama, drama! Haih!

" Kau jangan nak ajar aku Hairi! Esok aku dah nak bertunang dengan dia. Oh! Patutlah aku ajak kau keluar, punyalah liat, alasan darah manis! Kau jangan ingat aku akan lepaskan kau Uzma! Tidak akan dan tidak mungkin!" Jari telunjuknya dah di halakan betul-betul depan muka aku. Aku memandangnya geram!

" Awak ni kenapa? Apa masaalah awak? Saya pernah ingatkan awak, yang kita tidak ada apa-apa hubungan langsung! Awak tak faham ke? TIDAK ADA DAN TIDAK PERNAH ADA!!" Membuntang mata Aysh memandang aku. Mungkin tindakan refleks, tangannya di angkat tinggi mahu menampar aku. Aku cuba mengelak sebelum...

Duussshhhh!!!

Aku terpisat-pisat memandang abang Hairi yang dah memeluk aku. Air mata dah mengalir deras! Fauzan pula dah berdiri. Nafasnya turun naik menahan perasaan marah! Tangan kanannya menggenggam tumbukan yang padu!

" Cilaka!" Dan kali ini Aysh cuba membalas tumbukan Fauzan. Tapi, belum sempat dia melepaskan tumbukan, badannya sudah di pegang oleh tiga orang lelaki yang dari tadi memerhatikan drama swasta kami!

" Hoi! Lepaskan aku la bodoh! Biar aku belasah jantan keparat tu!" Aysh dah meronta-ronta minta di lepaskan. Kebetulan guard yang bertugas sampai dan menyuraikan penonton drama tadi. 
“ Kalau saudara nak buat kacau dan pukul perempuan dekat depan kami, maaflah. Kami tak dapat benarkan. Baik saudara pergi!” Salah seorang lelaki yang memegang Aysh memberi amaran. Aysh tetap juga meronta-ronta. Mulutnya sudah tidak tahu dia. Makian dan cacian sudah bermain-main di bibirnya.

Aku masih tersedu-sedu. Nasib baik Fauzan cepat bertindak! Kalau tidak, sah-sah esok masa bertunang pipi aku ada blusher asli. Abang Hairi menenangkan aku. Fauzan pula sedang berbicara dengan salah seorang gaurd yang datang. Aku mengesat sisa-sisa air mata. Malu bila kejadian tadi menjadi tontonan umum. Aku bukanlah pelakon sampai berkali-kali dapat berada di tengah-tengah drama swasta. Tapi, sejak kebelakangan ini, kerap pula!