Tuesday, 24 September 2013

Kamu hadir (9) akhir


' abang tak balik makan tengahari... sibuk sikit di pejabat.. tapi petang ni abang balik awal... kita makan dekat titiwangsa ye sayang... siap-siap tau... abang sayang sangat sayang... love you..'

aku tersenyum bahagia membaca message dari suamiku... benar... hidupku bahagia dengan pilihan yang telah keluargaku persetujui... suami ku seorang yang amat menyayangiku... aku benar-benar terharu dengan pengorbanan yang pernah dia lakukan kepadaku...

terima kasih suamiku kerana kebahagiaan yang telah aku kecapi kini... ya... dialah suamiku yang amat aku cintai sampai bila-bila pun... mungkin sehingga akhir hayatku nanti.. aku tersenyum gelihati apabila mengimbau kembali majlis pernikahan kami..

***************

aku terkejut melihat kehadirannya semasa majlis perkahwinan ku... apabila dia yang menyarungkan cincin di jari ku semasa majlis membatalkan air sembahyang benar-benar membuatku kaget... diakah suamiku?? izzati, mama, Daddy Irman serta abang Eddy tersenyum di hadapan ku... tidak lama selepas majlis membatalkan air sembahyang ika datang dan terus memelukku.. di sampingnya hazmi sedang tersenyum gembira... dia tak pula memarahi aku kerana tak penah menghiraukan panggilan serta message nya selama ini...

aku tertanya-tanya tentang keadaan yang berlaku... melihat izzati tersenyum gembira melihat aku yang bakal di sandingkan dengan suaminya... aku benar-benar keliru.. aku bermadu??? hampir menitis air mata ku... tak aku sangka aku bermadu dengan izzati yang baru sahaja melangsungkan perkahwinan dengan abang Andy beberapa bulan lepas...

genggaman tangan abang Andy terlalu kemas seakan-akan tidak mahu aku berenggang dengannya walau sekejap sekali pun... aku takut nanti perbuatan kami akan menyakiti hati maduku... walaupun izzati nampak tenang, tapi aku tidak tahu bagai manakah hatinya... mungkin di sebalik senyumannya itu ada dendam yang tersembunyi... sapa tahu??

*******************************

" kenapa dari tadi sayang abang ni senyap je? tak suka ke dapat kawin dengan abang?" bisikan abang Andy menyebabkan apa yang aku fikirkan melayang semuanya.. aku memandang abang Andy yang tersenyum memandangku... bahagiakah dia? soalan ini yang bermain-main di benakku kini...

" kenapa tanya soalan macam ni? abang kecewakan izzati ke?" bisik ku pula...

" ha'ah sayang... abang terpaksa buat macam tu... kalau tak, tak dapat lah abang kawin dengan sayang.." ucapnya di iringi dengan senyuman serta kenyitan di matanya... menyerbu darah merah kemuka ku... marah..!!! ya... aku benar-benar marah dengan jawapannya...

lantas aku melepaskan genggaman tangannya yang kemas di tangan ku... aku bangun dari tempat yang kami duduki itu, dengan pantas aku menuju ke bilik ku... kolam mata ku tak dapat nak di bendung kali ini... aku tak mahu tetamu yang datang melihat aku menitiskan air mata...

**************************

ketukan pintu itu bertalu-talu... aku tahu itu pasti suamiku, abang Andy.. aku terlalu kecewa tika itu... aku tak menyangka inilah jalan penyelesaian yang dapat aku buat... menerima perkahwinan ini kerana aku mahu lari dari mengingati abang Andy... tetapi kenapa dia yang menjadi suamiku... terhenjut-henjut bahuku menahankan esakan serta amarah di hati ku... bukan ini yang aku pinta... rintih ku dalam hati...

" Rissya... ni ayah... bukak pintu ni nak... kenapa kamu kunci pintu ni? suami kamu ni nak masuk... " suara ayah kedengaran di sebalik pintu bilik ku... ni tak aci...!!! bentakku... ada pulak dia panggil ayah suruh panggil aku... aku mengelap air mataku supaya tak terkesan... habis make up yang di tepek ke muka ku... serabut... tetapi dalam keterpaksaan aku membuka pintu juga...dengan muncung di bibirku, aku memandang suamiku dengan pandangan yang sinis... dia pulak menghadiahkan senyumannya yang paling manis untuk tatapan ku... aku terkaku sebentar...

ayah dah berlalu pergi apabila aku membukakan pintu untuk suamiku tu... pantas abang Andy masuk ke bilik pengantin kami....

" dah nak masuk maghrib ni... ramai dah balik... ika ikut mama balik hotel...abang segan nak ajak dia tidur sini...lagi pun malam ni abang pun akan balik hotel... ayah kata datang esok je masa majlis ramai-ramai... ayah minta abang bagi Rissya masa sendirian malam ni..."

'mesti lah nak kena balik... istri tuanya pasti tunggu di hotel...' gumamku dalam hati

aku hanya mencebikkan bibirku melihat pelakuannya itu... entah kenapa hatiku geram, tidak dapat menerima kehadirannya saat itu... sedangkan sebelum ini, wajahnyalah yang amat-amat aku nantikan..yang amat aku rindui siang dan malam... tetapi kenapa hari ini lain jadinya? terasa ada tangan yang melingkari pinggang ku... cepat-cepat aku tepis...

" sayang ni kenapa? marahkan abang ke?" soalnya sambil meninggalkan aku yang masih berdiri di tepi pintu, lalu duduk di birai katil... aku pula pergi duduk menghadap meja solek...

" kenapa abang nak kawiin dengan Rissya?" soalku... tiada lagi hanni yang menjadi perantaraan diantara kami...

" laaa.... kenapa tanya soalan macam ni? tentulah sebab abang cintakan hanni... abang nak kawin dengan sapa kalau tak dengan hanni?"

" habis tu kenapa abang kecewakan izzati?" soal ku pantas... dia tergelak setelah mendengar pertanyaanku tadi.. tentu sahaja aku masih lagi menunggu jawapannya... geram apabila dia tidak menghentikan lagi tawanya...

" abangggg****.....!!!" panggil ku keras... suamiku memandang kearahku masih lagi tersenyum... tetapi tawanya sudah bersisa...

" memang la abang dah kecewakan izzati... tapi, hanni lagi kecewa dengan abangkan?" aku mengerutkan dahiku lagi... masih tak berpuas hati dengan jawapannya...

" abang dah terus terang dengan keluarga abang dua hari sebelum majlis kawin tu dijalan kan... mama memang terkejut... kebetulan izzati dan keluarganya ada sekali masa tu... jadi mereka semua dah tahu hubungan kita sayang..." bulat mata aku mendengar penjelasan yang datang dari mulutnya...

" mama dah tahu sebelum abang kawin lagi?" soalan ku kali ni mengundang kerutan di dahinya...

" memang la mama dah tahu... kalau tak takkan la mama nak pinangkan istri abang ni.." jawap suamiku... aku masih lagi keliru...

" habis tu, apa pulak jadi dekat majlis kawin yang mama atur tu?"

" berjalan lancar seperti yang di rancang la... takkan nak batalkan pulak..."

" abang kawin?" potongku pantas sebelum dia menghabiskan ayatnya...

" memang la abang kawin... tapi bukan dengan izzati... tapi dengan Arissya Hanni.." jawapannya kali ini masih mengelirukan aku... majlis perkahwinan sebelum ini berjalan...jadi macammana? takkan diorang dah bercerai?

" sayang... abang tak kawin masa tu la... Eddy yang gantikan abang...sebab itu lah abang dapat kawin dengan sayang... tak sampai hati abang yang baik ni nak buat sayang bermadu.." ucapannya itu membuatkan hatiku girang... secara tidak sedar muncullah senyuman di bibirku ini...

" haa... kan comel istri abang kalau senyum macam ni... tak nangis-nangis lagi... abang janji sayang, kita takkan terpisah..." ujarnya sambil duduk melutut dihadapanku... tangan ku diraihnya sambil mencium tapak tangan ku... aku menjadi malu dengan keadaan kami... tak pernah aku mengalami perasaan ini... bahagia sekali...

" abang jahat!" ucapku tampa ku sedari... suamiku mengerutkan dahinya... meminta penjelasan...

" yela... dah tahu tak jadi kawin bukan nak cakap dekat hanni... siksa tau dalam dua bulan ni... rasa macam dah tak nak hidup pun ya..." cepat-cepat jari jemarinya menutup bibirku... ada air mata jernih di tubir matanya...

" maafkan abang sayang... masa tu kan sayang nak periksa.. abang tak nak ganggu... abang call pon tak nak angkat... macammana abang nak terangkan dekat sayang... tapi abang betul-betul terkejut masa hari kemalangan tu... tak sempat abang nak melintas jalan, sayang dah kene sambar dengan kereta.. abang ingat kalau tunggu dekat tempat yang selalu sayang lalu mesti abang jumpa sayang... tapi petang tu sayang yang buat suprise untuk abang... abang takut sangat masa sayang tak sedarkan diri... darah pulak banyak sangat yang mengalir... abang tahu masa tu, abang betul-betul tak boleh kehilangan sayang..." ucapannya itu membuatkan aku kaku... patutlah kak hana cakap, ada orang dengan aku masa kejadian berlaku... rupa-rupanya dia adalah suamiku sendiri...

barulah aku tahu apa yang terjadi sebelum majlis perkahwinan kami... aku benar-benar gembira di atas perkahwinan paksarela ku ini... kalau aku tak setuju dengan perkahwinan ini sudah pasti aku akan gigit jari...hahaha***... ini dah bukan kes kawin paksalah kiranya... sebab memang aku impiikan suamiku ini... jadi tak salah plihan orang tuaku... doa mereka untuk melihat aku bahagia memang akan tercapai memandangkan aku juga menyukai pasangan hidupku in...

mujur abang Eddy sanggup menggantikan tempat suamiku pada hari perkahwinan yang telah d atur sebelum ini... kalau tak pasti abang Andy yang aku sayangi ini tidak dapat berada di sisiku tika ini...

' dalam hati ada taman... bunga-bunga berkembang mekar... baja kasih sayang mengalir deras di setiap penjuru... disimbahi pula dengan cahaya percikan mercun dan bunga api... hatiku benar-benar berlagu riang....'

aku tersenyum gembira... lebih-lebih lagi suamiku... kini kebahagiaan mutlak telah menjadi milikku... semoga Allah mengekalkannya sehingga akhir hayat kami nanti... amin..

tamat sudah... thanks korang yg bace... ^_^v

No comments:

Post a Comment