Friday, 15 June 2012

Kamu Hadir 5




Tengahari sabtu itu mama dan daddy menerima temamu yang tidak di duga, kawan lama mama datang menziarahi mereka... hasrat aku dan abang Andy terbantut seketika...

"hanni.. kita cakap petang ni lah.... mama sibuk sangat layan tetamu dia tu..." bisik abang Andy apabila aku melintas di hadapan dapur untuk menyiapkan hidangan tengahari itu..

" okey***... hanni ikut abang je.... lagi pun tamu lama tak jumpa kot... abang tak kenal ke uncle yang kat depan tu?cantik anak dia kan bang... kalau abang Eddy nampak ni mesti kelabu mata dia..." ujarku sambil tersengih panjang...

" haah la***.. romeo tu kalau jumpa awek cantik je pantang... nasib baik abang dah ada hanni... kalau tak***..." ujarnya nakal sambil mengenyitkan mata kearah ku...

" berani buat la..." ugut ku...

lantas aku cepat-cepat ke dapur menyediakan hidangan makan tengahari...aku memanggil mama serta tetamu yang ada ke meja makan... terdengar soalan dari tetamu itu bertanyakan siapakah aku... mama menjawap aku adalah anak angkatnye... senyuman senang hati menghiasi bibir tetamu mama itu...usai makan tengahari, mama mengajak aku,ika serta abang Andy bersama-sama berborak di ruang tamu... tuan haris nama tetamu mama, anak gadisnya yang comel itu bernama izzati husna.. comel... pujiku dalam hati..

****

" kami ni nak tanya pada awak ni mazni... janji arwah dulu pasal jodoh budak-budak ni... kalau anak kamu tu tak kisah, kami nak jalankan majlis secepat mungkin... ye lah diorang ni dah bertunang dari kecik lagi... tak elok lah kalau lama-lama..." mama tersenyum mendengar kata-kata yang terluah dari bibir tuan haris tadi... aku mengerutkan dahiku... ika pula memandang ku, agak pelik aksinya...

" anak saya ni tak ada masalah haris... setahu saya tak pernah pulak dia angkut mana-mana anak dara sebelum ni... kalau ada tentu kami dah tau..." ucap mama pula... aku semakin bingung... memandang wajah Abang Andy meminta penjelasan... abang andy hanya menjungkitkan bahunya...

" Boleh Andy? tengah bulan depan majlisnya?" soalan tadi benar-benar menyentak jantung aku... aku memandang wajah abang Andy keliru... majlis??? majlis apa pulak ni??? kawin ke??? sapa??? abang Andy dengan gadis manis tu ke?? jantung ku berdegup laju...menanti kata-kata seterusnya...wajah abang Andy bingung... aku tahu wajah itu... pasti dia pun keliru seperti aku...

"kamu lupa ke? mamakan pernah bagi tau masa kamu dah habis belajar dulu... ni tunang kamu......." aku dah tak dengar ayat mama yang seterusnya... aku tarik tangan ika meminta izin untuk keluar dari ruang tamu... abang Andy memandang langkah kami dari ekor matanya....

*****

ika yang dari tadi diam tiba-tiba bersuara...

"Rissya... kau sanggup ke?"

soalan itu betul-betul menusuk terus kedalam hatiku... aku masih kaku mengingatkan bait-bait kata mama serta tuan haris tadi... tak terduga dalam masa yang sama air mata ku menitis... laju... aku tak tahu apa yang perlu aku lakukan... dadaku sebak.. berat sekali..

"ika... aku tak salah dengarkan?" soalku yang mula menangis.. ika pantas memeluk bahuku...

"apa salah aku ni? kenapa tiba-tiba muncul tunang abang Andy? mama tak pernah cerita kat aku pon.." ujar aku lirih... menahan sebak yang semakin menjadi-jadi...

"kau tak salah dengar Rissya... aku pun dengar benda yang sama... kau tabahkan hati... jangan nangis macam ni... mesti mama dengan yang lain pelik... nanti kau bincang baik-baik dengan abang Andy... mesti ada penjelasan yang munasabah... kau jangan ikutkan emosi... kita tak tahu hujung pangkal cerita.."

" kalau aku tau dia ada tunang ika... aku takkan terima dia... kenapa ni ika***??" soalan itu terluah di bibirku... ya Allah.. apalagi ujian mu... aku memandang wajah ika... sayu... hati ku seperti di belah-belah... degupan jantungku pantas.. nafasku tersekat-sekan menahan sendu...

" jom masuk bilik... tak elok kita kat dapur ni... nanti ada yang nampak...tadi aku nampak hazmi dengan eddy dah balik... kecoh kalau tahu kau menangis macam ni..." ika memapah aku ke arah bilik kami... sampai di bilik aku terus terjelapok di lantai... tak larat nak bergerak... lututku terasa lemah sekali untuk meneruskan langkah...

" ya Allah.. Rissya... kau ok ke?" risau sungguh ika dengan keadaan ku... aku terus sahaja menyembamkan wajah ku ke lantai bilik yang di lapisi dengan karpet.. aku tak dapat menahan sebak didada... esakanku kuat sampai seluruh tubuhku lemah... ika mengusap-ngusap kepala ku sambil cuba menyabarkan aku....

******

" kau pasti ke Rissya?" soalan ika itu ku pandang sepi... aku nekad meneruskan niatku... walau apa pun yang terjadi tiada siapa yang boleh tahu kami pernah berkasih... walaupun hatiku pedih menanggung derita, tetapi aku tak sanggup menjadi penghalang nya...

" kau tolong rahsiakan semua ni... aku taknak rasa bersalah dengan mama... mama tak salah... ni semua wasiat arwah papa abang Andy yang inginkan izzati menjadi menantu keluarga mereka... Abang Andy tak boleh nak tolak dia, ika... inikan wassiat terakhir arwah... aku tak nak porak-porandakan keluarga mereka..."

" tapi kau macam mana? takkan la Abang Andy sanggup lepaskan kau macam tu je...biar la abang Andy berterus terang ika... sampai bila kau nak mengalah je... dulu dengan keluarga kau pun kau mengalah... kali ni keluarga dia pun kau nak mengalah?"

" dulu lain ika***... dulu aku muda lagi nak bertunang... tapi sekarang aku paham kalau dulu tindakan keluarga aku betul... tapi sekarang aku tak nak abang Andy mengalami nasib yang sama... Eddy tak boleh ganti dia ika... Eddy anak daddy... bukan anak arwah papa abang Andy..."

aku dah tahu kisah di sebalik pertungan itu... dan aku tak sanggup memutuskannya hanya kerana kemahuan aku terhadap abang Andy... pastinya abang Andy menolak mentah-mentah cadangan ku untuk dia meneruskan perancangan kedua belah pihak yang telah di tentukan...

" tapi.. kau sanggup ke nak tengok diorang bersanding?"

aku melogo mendengar kata-kata ika tadi... memang itu bukan impian aku... melihat lelaki yang telah mencuri hati aku bersanding dengan orang lain... tapi macammana mungkin aku mengubah keadaannya... apa yang aku mampu buat sekarang adalah melupakan kisah cinta kami... aku perlu lakukannya... aku pergi meninggalkan ika yang masih termangu-mangu di dalam bilik...

****

"haa... kat sini pun kamu Rissya... mama nak ajak beli cincin ni... bagi cincin tunang dan cincin tanda untuk izzati... nak ajak abang-abang kamu memang tak terbeli lah... nanti ajak ika sekali.... mama naik bersiap... jangan lama-lama tau... marah daddy nanti..." aku betul-betul tidak menyangka apabila mendengar ajakan mama tadi... nak menolak, apa pula alasan yang perlu aku berikan?? ya Allah!!! tabahkan lah hati hambamu ini...

aku mengajak ika bersiap-siap untuk mengikut mama keluar... cuma aku tak bagi tahu tujuan kami keluar... aku tahu ika tak mungkin akan setuju kalau aku yang memilih cincin untuk perempuan yang akan berdampingan dengan abang Andy... tetapi ajakan mama itu agak sukar untuk aku tolak... mama tersenyum riang sambil berborak-borak mesra dengan daddy... kadang kala sahaja aku dan ika menyampuk perbualan mereka...

*****

sampai sahaja di depan kedai emas, ika terus menarik ku sambil meminta izin mama untuk bercakap sebentar... aku tahu ika dah tahu tujuan kami...

" kau ni gila***???? nak cari cincin untuk perempuan tu??" jergah ika garang...

" dia ada nama ika... nama dia izzati... bakal kakak ipar angkat aku.." ujar aku sambil tersenyum... senyuman ku agak terpaksa kalau nak di ikutkan.. tapi aku perlu teruskan lakonan ini...

" kau ni dah tak betul ke? sejak semalam petang lepas tahu cerita sebenar, lagak kau dah jadi macam ni... kau okey tak ni...?" aku masih tersenyum dan menarik ika kembali ke kedai emas tadi...

" jangan buat mama syak aku... kau jangan pecah tembelang... aku relakan asal mama happy... diorang tak salah.." ujarku sambil masuk kekedai emas tadi...

mama dan daddy Irman tersenyum gembira melihat kami... setelah memilih cincin yang berkenan, mama dan daddy mengajak aku dan ika pergi ke butik pengantin berhampiran... aku hanya menurut sahaja walaupun terasa jantungku bagai nak gugur... memilih barang persandingan dan juga barang hantaran... hancur hati aku apabila melihatkan persiapan-persiapan yang mama pilih untuk majlis itu nanti... hati ku terlalu sayu memikirkan siapa yang akan menjadi pasangan pengantin itu nanti...

bersambung.....

2 comments: